bc

My Bosses Pretend Lover(Indonesia)

book_age18+
detail_authorizedDIIZINKAN
6.7K
IKUTI
53.7K
BACA
billionaire
friends to lovers
pregnant
drama
sweet
bxg
like
intro-logo
Uraian

Ketika aku pertama kali menjadi asisten Tuan Hayes beberapa tahun yang lalu, dia adalah orang yang periang, manis, serta bos yang hebat.

Dia adalah seorang pria yang memiliki segala sesuatu yang diinginkan oleh semua orang. Namun, itu semua berubah enam bulan kemudian ketika istrinya ... Sang cinta dalam hidupnya, meninggalkan dia untuk pria lain.

Dia berubah dari pria yang percaya pada cinta menjadi pria yang menggunakan wanita hanya untuk kesenangan. Dia berubah dari bahagia menjadi gelap ... Manis menjadi pahit, dan menjadi begitu tertutup dari segala sesuatu sehingga dia menjadi bayangan untuk dirinya sendiri. Dia bukan lagi pria yang memiliki segalanya.

Dia berubah, tetapi aku tidak pernah menyadari hidupku akan berubah juga ketika suatu hari dia memanggilku ke kantornya dan memintaku untuk melakukan sesuatu.

Dia seharusnya tidak ... memintaku melakukan sesuatu yang seharusnya aku tolak.

Saat itu dia memintaku untuk berpura-pura menjadi kekasihnya agar bisa segera membalas dendam pada mantan istrinya memamerkan hubungan baru dengan pria lain di depan wajahnya.

Mengapa dia memilihku ketika dia sendiri dikelilingi oleh wanita yang lebih cantik dariku... Seorang wanita yang menginginkan dia dengan cara yang tidak pernah aku lakukan, jadi kupikir... Dia memintaku karena aku adalah orang yang paling tidak disukai istrinya sejak pertama kali kami bertemu.

Istrinya tidak pernah ingin aku ada di dekat suaminya... Tidak pernah setuju aku menjadi asisten suaminya... Dia cemburu dan menyakini bahwa aku akan mencuri suaminya, yang sebenarnya tidak pernah ada dalam pikiranku.

Aku tidak pernah melihatnya seperti itu, atau bahkan memikirkannya seperti itu. Tapi kupikir... Setelah kupikir-pikir.

Aku tahu hal itu telah berubah.

Aku setuju untuk menjadi kekasih pura-pura bosku.

Author: AyrGal89

This is the translation book of My Bosses Pretend Lover

Copyright ©2021 STARY

All Rights Reserved

chap-preview
Pratinjau gratis
Bab 1 – Tuan Hayes
Sudut Pandang Nova Aku menarik napas dalam-dalam sebelum mengetuk pintu ruangan bosku. Aku tidak terlalu yakin akan seperti apa suasana hatinya hari ini. "Siapa?" bentaknya sambil menjawab. "Nova," jawabku. "Maaf, masuklah." Dia menghela napas. Aku perlahan melangkah masuk ke ruangannya. Dia memunggungiku, menatap keluar jendela, ke arah kota. Aku berjalan ke mejanya, hak sepatuku membuat bunyi di lantai, membuat dia memutar tubuh di kursi kerjanya. Dia tampak seperti mengalami malam yang berat, mungkin pergi berpesta sampai jam paling larut seperti yang sekarang sering dia lakukan. Dia tidak pernah seperti ini sebelumnya. Istrinya meninggalkan dia untuk pria lain sekitar enam bulan yang lalu, seorang pria yang merupakan kenalannya, sejak saat itulah dia tidak pernah lagi sama. "Bagaimana kabar Anda hari ini? Mau saya ambilkan sesuatu?" tanyaku. "Yah, seperti yang kamu tahu, masih hari menyebalkan yang sama. Kopi dan pereda nyeri akan menjadi awalan yang baik," katanya. "Baik, Pak." Aku tersenyum. Aku pun pergi untuk mengambil kopi dan pereda nyeri, seperti yang biasa aku lakukan. "Nova, pernahkah kamu mengalami patah hati?" tanyanya. Aku perlahan berbalik menghadapnya. Dia tampak seperti pria yang tengah hancur, sedih dan penuh rasa malu. Dia seperti cangkang kosong yang kehilangan dirinya sendiri sekarang. Dia dulu adalah pria bahagia, ceria, dan penuh cinta. Sekarang dia menggunakan wanita hanya untuk kesenangan. Ada kegelapan dalam dirinya dan dia seperti telah kehilangan semua harapan. "Pernah," jawabku. "Bagaimana cara kamu mengatasinya?" tanyanya. "Saya rasa saya tidak pernah berusaha mengatasinya. Anda hanya perlu belajar menghadapinya, lalu berharap suatu hari nanti akan menemukan seseorang yang akan membuat patah hati itu lenyap,” ujarku. "Oh, itu kedengarannya tidak terlalu bagus." Dia mendesah, mengusap rambut hitamnya dengan tangan. "Sayangnya itu memang bagian dari hidup, Pak," kataku. "Yah, kurasa kamu benar. Baiklah, kamu bisa pergi sekarang." Dia berkata tanpa ada emosi dalam suaranya. Aku mengangguk, lalu keluar dari kantornya untuk mengambil apa yang dia minta. Aku masuk ke ruang staf untuk mengambil kopi, beberapa gadis yang bekerja di sini tampak berdiri sambil cekikikan dan mengobrol tentang Tuan Hayes. "Apa dia oke? Kudengar dia kekasih yang hebat?" Carmen menyeringai. "Dia memang luar biasa." Macie terkikik. Aku memutar mata; dia perlu berhati-hati apa yang dia lakukan. Dia perlu berhenti mengacau di kantornya sendiri sebelum menjerumuskan dirinya ke dalam masalah. Aku adalah satu-satunya orang yang kupikir tidak pernah memandang Tuan Hayes seperti itu, bagiku dia adalah bosku, dan aku adalah asisten eksekutifnya. Ya, dia adalah pria yang tampan, tidak ada yang bisa menyangkal, tapi bagiku, cara mengagumi seperti itu salah. Aku berjalan keluar dari ruang staf, mengabaikan mereka semua seperti yang biasa aku lakukan. Aku tidak pernah benar-benar berbicara dengan mereka atau mengenal mereka dengan baik karena sebagian besar waktuku dihabiskan dengan Tuan Hayes dan melakukan apa yang dia butuhkan. Aku berjalan kembali ke ruangannya, mengetuk pelan dan menunggu sampai dia menyuruhku masuk. Dia sedang menelepon ketika aku tiba. Aku meletakkan barang-barang yang kubawa ke mejanya, dan beranjak pergi meninggalkannya tetapi dia mengulurkan tangan, menyuruhku untuk tetap tinggal. "Oke, Bu, aku akan berada di sana." Dia menghela nafas, memutar matanya sebelum meletakkan telepon. "Bisakah kamu duduk, Nova? Aku perlu berbicara denganmu tentang sesuatu." Dia mengatakan sambil memasang ekspresi serius di wajahnya. Aku mengangguk, duduk di seberangnya. Dia bersandar di kursinya, menatapku dengan tatapan tajam di matanya. "Apakah saya melakukan sesuatu yang salah?" tanyaku cemas. "Tidak. Aku ingin minta bantuan denganmu. Kamu telah bekerja denganku selama... dua tahun, kan?" Dia bertanya, dan aku mengangguk. "Hubungan kita baik-baik saja, kan?" Dia menambahkan, dan aku mengangguk lagi. "Kita saling percaya, kan?" Dia berkata, mengakhirinya. "Ya, Pak," kataku, tidak yakin ke mana arah pembicaraan ini. "Bisakah aku meminta bantuan besar darimu?" Dia berkata, kata-katanya sedikit bergetar, dia tampak gugup dengan apa yang akan dia tanyakan padaku. "Bantuan? Bantuan apa?" tanyaku. "Aku ingin kamu menjadi teman kencanku pada hari Sabtu untuk Gala yang harus kuhadiri," ujarnya. Teman kencan? Apakah dia ingin aku menjadi teman kencannya? Hah? Apa? "Teman kencan Anda? Mengapa saya? Ada banyak wanita lain yang bekerja untuk Anda yang akan dengan senang hati pergi dengan Anda," kataku bingung. "Tepat sekali! Kamu tidak bernafsu terhadapku seperti wanita lain yang bekerja untukku. Itulah sebabnya aku membutuhkan seseorang yang bisa kubawa yang aku tahu tidak akan mencoba merayuku, seseorang yang aku tahu tidak akan berakhir di ranjang denganku pada malam harinya. Ini hanya untuk satu malam. Hanya berpura-pura, hanya untuk melepaskanku dari pengawasan ibuku. Plus, Darcy akan ada di sana bersamanya, dan aku tidak ingin muncul sendirian lagi. Aku tahu apa yang mereka pikirkan, aku tahu apa yang mereka gunjingkan di belakangku," ujarnya. "Anda tahu kalau dia membenci saya, kan? Darcy maksudnya," ujarku. Memang benar; Darcy membenciku sejak dia pertama kali bertemu denganku. Dia mencoba membuat Tuan Hayes memecatku, dan sampai hari ini, aku tidak tahu mengapa. Aku tidak pernah melakukan apa pun padanya. Aku adalah satu-satunya orang yang tidak pernah menginginkan Tuan Hayes. "Aku tahu, alasan lainnya aku ingin kamu datang bersamaku adalah untuk membuatnya kesal," ujarnya. "Saya tidak pernah mengerti mengapa dia membenci saya?" kataku. "Dia cemburu padamu. Dia yakin bahwa kamulah yang akan membawaku menjauh darinya, membuatku mulai berselingkuh,” ujarnya. "Mengapa dia berpikir begitu? Semua orang bisa melihat Anda mencintainya sepenuh hati. Semua orang bisa melihat dialah satu-satunya untuk Anda. Anda memperlakukannya seperti seorang ratu, jadi mengapa dia berpikir Anda akan mulai berselingkuh dengan satu-satunya wanita yang tidak tertarik pada Anda?" tanyaku. "Karena kamu lebih cantik dan berkelas dari yang lain. Ditambah lagi kita banyak menghabiskan waktu bersama. Kamu bersama denganku sama banyaknya dengan dia," ujarnya, suaranya serak ketika dia berbicara tentang Darcy. Aku tidak pernah bisa mengerti mengapa Darcy melakukan itu padanya? Tuan Hayes memberikan dia segalanya. Dia menjaganya, mencintainya dan kemudian Darcy meninggalkannya untuk seorang pria yang, sejujurnya, tidak memiliki apa-apa dibanding Brandon Hayes. Maksudku tidak hanya di dalam hal penampilan, maksudku dalam segala hal. "Ngomong-ngomong tentang Gala ini, maukah kamu ikut denganku?" tanyanya, tatapannya penuh harap. "Tuan Hayes, saya tidak tahu apakah itu ide yang bagus," kataku. "Tolonglah, Nova? Kamu satu-satunya yang aku percayai di perusahaan sialan ini. Satu malam saja?" tanyanya. Aku ingin mengatakan tidak, tapi tatapan putus asa di matanya membuatku sulit melakukan itu. "Oke. Satu malam," kataku. "Terima kasih. Aku berhutang budi padamu untuk ini, Nova." Dia berkata sambil tersenyum. "Ya, benar sekali," kataku dengan seringai kecil. "Bagaimana kalau makan malam?" tanyanya. Aku mengerutkan alisku sambil menatapnya, tidak yakin dengan sarannya. "Sebagai ucapan terima kasih, tidak lebih… janji." Dia tertawa. "Ya, tentu. Beri tahu saya kapan dan di mana." Aku tersenyum. "Bagaimana kalau malam ini sekitar jam delapan malam?" tanyanya. "Di restoran Italia, Franco?" Dia menambahkan. "Ya, saya tidak masalah dengan itu. Baiklah, saya harus kembali bekerja. Telepon saja jika Anda butuh sesuatu, Pak." Aku tersenyum, kemudian berdiri. "Baiklah, terima kasih sekali lagi, Nova." Dia tersenyum. Aku memberinya anggukan singkat sebelum kembali ke ruanganku sendiri. Aku punya banyak pekerjaan yang harus dilakukan. Jika Tuan Hayes dan aku terlihat bersama di luar kantor dua kali dalam satu minggu, orang-orang akan mulai bergosip. Aku berharap menyetujui hal ini tidak akan mempersulit keadaanku di kantor.

editor-pick
Dreame-Pilihan editor

bc

GAIRAH CEO KEJAM

read
2.3M
bc

Beautiful Madness (Indonesia)

read
220.4K
bc

Sexy game with the boss

read
1.1M
bc

Partner in Bed 21+ (Indonesia)

read
2.0M
bc

See Me!!

read
88.0K
bc

Turun Ranjang

read
579.4K
bc

SEXY LITTLE SISTER (Bahasa Indonesia)

read
309.0K

Pindai untuk mengunduh app

download_iosApp Store
google icon
Google Play
Facebook