Chapter 1

1860 Words

Saat itu pukul sembilan malam di gedung asrama pria di kampus universitas.


 “Gerald, tolong turun ke asrama 101 di lantai satu dan bawakan laptopku untukku!”


 Seorang pria berambut pirang dari asrama sebelah membuka pintu kamar asrama Gerald tepat sebelum dia menjatuhkan satu dolar ke lantai, lalu berbalik dan berjalan pergi.


 "Ngomong-ngomong, tolong ambilkan aku sebotol air mineral dari supermarket di lantai bawah juga!"


 Siswa berambut pirang itu berbalik sebelum menjatuhkan tiga dolar lagi ke lantai—dua dolar untuk air mineral kemasan dan satu dolar lagi untuk menjalankan tugas untuknya.


 “Hei, pirang! Mengapa orang-orang di asrama Anda selalu meminta Gerald untuk menjalankan tugas untuk Anda? Kenapa kalian menjadi pengganggu seperti itu? ”


 Orang-orang di asrama Gerald bertanya dengan dingin karena mereka tidak tahan lagi.


 "Ha ha ha! Gerald tinggal di asramamu dan kamu belum mengerti dia? Jika Anda memberinya satu dolar, dia bahkan akan makan k*****n jika Anda memintanya!” Blondie menjawab sinis. Kemudian, dia tertawa sebelum meninggalkan asrama.


 Wajah Gerald memerah karena malu saat dia menutup telinga terhadap apa yang dikatakan pria berambut pirang itu. Setelah itu, dia membungkuk untuk mengambil beberapa dolar di tanah sebelum dia berpikir, 'Dengan cara ini, saya akan menghasilkan dua dolar dan itu cukup bagi saya untuk membeli tiga roti kukus dan sekantong acar! Saya tidak perlu kelaparan lagi.’


 “Gerald… jangan pergi! Jika Anda tidak punya cukup uang, kami akan meminjamkan Anda beberapa dan Anda bahkan tidak perlu membayar kami kembali!


 Kepala asrama tidak bisa menahan diri untuk tidak bersimpati dengan Gerald.


 Gerald menggelengkan kepalanya sebelum dia tersenyum dan berkata, "Terima kasih, tapi tidak apa-apa ..."


 Setelah berbicara, Gerald berbalik untuk berjalan keluar dari asrama. Pada saat ini, semua anak laki-laki melihat ke belakang Gerald saat mereka menggelengkan kepala dengan kasihan.


 Faktanya, Gerald tidak ingin menjalankan tugas untuk orang lain dan dia juga ingin menikmati kehidupan universitasnya.


 Akan sangat bagus jika dia bisa melanjutkan studi di universitas tanpa harus khawatir tentang apa pun.


 Namun, dia benar-benar sangat miskin!


 Meskipun anak laki-laki lain di asramanya memperlakukannya dengan sangat baik, dia tidak ingin mereka mengasihaninya. Kalau tidak, Gerald takut mereka pada akhirnya akan muak dengannya.


 Selain teman sekamarnya di asrama, Gerald tidak punya teman lain di universitas.


 "Gerald, aku mendengar Blondie mengatakan bahwa kamu sedang menuju ke bawah, kan?"


 Pada saat ini, seorang anak laki-laki berpakaian sangat bagus keluar dari asrama sebelah.


 Namanya Danny Xanders dan dia adalah kepala asrama Blondie. Dia adalah idola setiap siswa perempuan karena dia tidak hanya kaya tetapi dia juga sangat tampan.


 Namun, dia selalu memandang rendah Gerald karena dia merasa bahwa Gerald memalukan.


 Gerald tidak mengerti mengapa Danny mau berbicara dengannya.


 Gerald hanya mengangguk dan berkata, "Ya, aku menuju ke bawah."


 Danny tersenyum sebelum memberikan Gerald sebuah kotak penuh barang.


 “Salah satu temanku akan menunggu di hutan timur hari ini. Tolong berikan dia kotak ini. Ini sepuluh dolar untukmu."


 Danny adalah seorang playboy dan semua orang tahu tentang bagaimana dia sering meminta gadis-gadis yang berbeda untuk bertemu dengannya di hutan.


 Danny juga punya banyak teman yang akan melakukan hal yang sama.


 Namun, Gerald tidak terlalu memikirkannya karena dia sudah terbiasa menjalankan tugas untuk orang lain.


 Dia hanya mengambil kotak dan sepuluh dolar sebelum dia berjalan ke bawah. Begitu dia berbalik, dia sepertinya mendengar tawa samar Danny di latar belakang...


 Gerald turun untuk mengambil laptop dan membeli sebotol air mineral sebelum dia memutuskan untuk memberikan kotak barang-barang untuk Danny.


 Hutan kecil di luar universitas adalah tempat yang sangat terkenal bagi pasangan untuk mengadakan pertemuan rahasia mereka di malam hari.


 Setelah itu, Gerald tiba di tempat yang Danny sebutkan padanya.


 Dia bisa segera melihat seorang pria dan seorang wanita duduk di hutan, berbicara dan tertawa bersama.


 Namun, Gerald terkejut ketika dia melihat wajah pria dan wanita itu di bawah sinar bulan.


 Dia tercengang.


 Itu Xavia!


 Mata Gerald langsung memerah dan barang-barang yang dia pegang jatuh ke tanah.


 Xavia adalah mantan pacar Gerald dan baru tiga hari mereka putus. Tentu saja Xavia yang ingin mengakhiri hubungan tersebut.


 Ketika mereka putus, Xavia mengatakan kepadanya bahwa dia ingin waktu sendiri untuk dirinya sendiri. Namun, itu baru tiga hari dan dia sudah menghabiskan waktu dengan pria lain di hutan!


 Keduanya juga segera menyadari kehadiran Gerald dan ekspresi di wajah mereka tiba-tiba berubah.


 “Gerald…kenapa kau disini? Anda, Anda ... jangan salah paham. Aku di sini bersama Yuri karena…”


 Xavia langsung panik, merasa sangat malu saat ini. Dia dengan cepat menundukkan kepalanya, tidak tahu bagaimana menghadapi Gerald.


 Bocah bernama Yuri Lowell, yang merupakan anak kaya generasi kedua, melirik kotak barang yang dijatuhkan Gerald ke tanah sebelum dia tertawa terbahak-bahak.


 "Sial! Danny benar-benar tahu cara membodohi orang. Saya memintanya untuk mengirimi saya kotak barang ini dan saya benar-benar tidak berharap dia mengirim Anda ke sini untuk menjalankan tugasnya. Ini menyenangkan. Ini benar-benar terlalu mengasyikkan! ”


 Gerald tahu bahwa Yuri, yang merupakan anak kaya generasi kedua, adalah teman dekat Danny. Keluarganya memiliki beberapa restoran dan dia biasanya mengendarai mobil BMW seri 3 ke sekolah.


 Gerald hanya bisa mengepalkan tinjunya erat-erat setelah mendengarkan kata-kata Yuri.


 Ternyata Danny memang sengaja melakukan ini.


 Apalagi, Gerald percaya bahwa Danny benar-benar berperan dalam putusnya hubungan dengan Xavia. Kalau tidak, mengapa Xavia bersama Yuri hanya beberapa hari setelah mereka putus?


 “Xavia, aku tahu kamu tidak menyukaiku tetapi kamu tidak harus bersama dengan orang seperti ini setelah kita putus. Apakah Anda tahu berapa banyak pacar yang telah dia ubah sebelum ini? ” Gerald berteriak keras.


 Dia sangat mencintai gadis ini. Dia benar-benar mencintainya.


 Xavia merasa sangat cemas dan kesal ketika mendengar kata-kata Gerald. “Gerald, kamu pikir kamu siapa? Siapa yang memberi Anda hak untuk mengajari saya bagaimana saya harus bertindak dan apa yang harus saya lakukan? Aku sudah putus denganmu dan aku bisa memilih untuk bersama siapa pun yang aku mau!”


 “Juga…” Xavia sangat marah kali ini. Setelah itu, dia menatap Gerald sebelum dia berkata, “Apakah kamu datang ke sini untuk membuatku jijik dengan sengaja? Enyah!"


 Menampar!


 Setelah dia selesai berbicara, Xavia melangkah maju dan menampar wajah Gerald dengan keras.


 Yuri tertawa lebih keras saat ini. "Ha ha ha. Xavia, kenapa kau mengusirnya? Anda seharusnya membiarkan dia tinggal dan mengawasi kami! ”


 Xavia langsung merona. “Yuri, aku sudah kehilangan minat setelah melihat orang ini di sini! Mungkin lain kali…"


 Setelah itu, Xavia melepaskan diri dari genggaman Yuri.


 Gerald tidak tahu bagaimana dia berjalan menjauh dari hutan dan pikirannya benar-benar kosong pada saat itu.


 Semuanya bermuara pada uang. Gerald dalam keadaan ini karena dia tidak punya uang!


 "Ha ha ha…"


 Setelah kembali ke asramanya, Gerald disambut tawa teman-teman sekelasnya di koridor.


 Danny memegangi perutnya sambil tertawa terbahak-bahak.


 Dia jelas telah memberi tahu semua teman sekelas mereka tentang masalah ini.


 "Ha ha ha. Gerald, apa yang kamu lihat saat mengantarkan barang tadi?” Blondie bertanya padanya dengan senyum di wajahnya.


 "Sial! Xavia memang sosok yang paling sempurna,” kata Danny sambil nyengir.


 Gerald mengepalkan tinjunya erat-erat dan matanya memerah saat ini. Dia benar-benar ingin membunuh Danny! Dia ingin binasa bersama Danny.


 "Mengapa? Kenapa kau melakukan ini padaku?" Gerald mendesis marah.


 Danny tertawa sebelum menjawab, “Hei, lihat ini. Aku sama sekali tidak takut padamu.”


 “Di antara semua orang miskin di kelas kita, kamulah yang paling aku pandang rendah! Xavia adalah wanita yang sangat cantik dan sangat sia-sia baginya untuk menjalin hubungan dengan orang sepertimu! Akan lebih baik bagi kakakku untuk menikmati dan bermain-main dengannya setidaknya selama beberapa hari…”


 “Ngomong-ngomong, Gerald, tahukah kamu bahwa Yuri berhasil menjemput Xavia setelah mengirim sms padanya kurang dari setengah jam sementara kamu harus mengejarnya selama lebih dari setahun sebelum dia akhirnya setuju untuk menjadi pacarmu?”


 Semua orang tertawa saat ini dan tidak ada yang peduli dengan martabat Gerald sama sekali.


 "Aku melakukannya untukmu!"


 Gerald bergegas menuju Danny segera.


 Akibatnya, dia malah dipukuli oleh teman-teman Danny.


 Pada akhirnya, teman sekamar Gerald datang untuk menyelamatkannya dan mereka membawanya kembali ke asrama mereka sendiri.


 Gerald menutupi wajahnya dengan selimut saat dia terus terisak saat dia berbaring di tempat tidur.


 'Mengapa? Mengapa mereka harus menggertak saya dan menginjak-injak harga diri saya? Mengapa?'


 'Apakah saya tidak punya perasaan hanya karena saya miskin? Apakah saya bukan orang di mata mereka?’


 Gerald terus berjuang secara internal dan dia tidak bisa menghentikan air mata mengalir di pipinya. Dia tidak bisa melupakan pemandangan yang baru saja dia saksikan malam ini.


 Dia tidak tahu berapa lama dia meringkuk di bawah selimut, menangis sebelum akhirnya tertidur.


 Mungkin karena malam yang begitu gelap dan sunyi, Gerald tidur sangat nyenyak malam itu.


 Ketika dia bangun keesokan paginya, tidak ada seorang pun di asrama. Gerald tahu bahwa kepala asrama pasti tidak ingin membangunkannya karena dia mungkin merasa akan lebih baik bagi Gerald untuk tinggal di asrama daripada pergi ke kelas setelah kejadian malam sebelumnya!


 Ketika Gerald mengangkat ponselnya, dia menemukan bahwa dia telah menerima banyak pesan teks dan panggilan tak terjawab.


 Yang mengejutkan Gerald, semuanya adalah nomor asing.


 Gerald juga menerima pesan teks yang menyatakan bahwa seseorang telah mentransfer uang ke rekening banknya!


 “[Bank Daxtonville] Sembilan belas tahun. Saldo akun Anda yang berakhiran 107 adalah USD 1,500,000.00.”


 Gerald tercengang ketika dia melihat deretan angka.


 Satu juta lima ratus ribu rupiah?


 Siapa yang akan mentransfer satu setengah juta dolar kepadanya?


 Gerald buru-buru menelepon bank untuk mengkonfirmasi transfer dan dia bahkan lebih bingung setelah menerima konfirmasi dari bank.


 Pada saat ini, ponselnya mulai berdering lagi. Itu adalah panggilan telepon lain dari nomor telepon internasional dan Gerald segera menjawab panggilan itu.


 “Gerald, apakah kamu sudah menerima uang yang aku transfer padamu? Aku kakak perempuanmu!" Suara yang familiar terdengar di ujung telepon.


 "Saudara! Apa yang sedang terjadi? Bukankah kamu dan orang tua kita bekerja keras untuk menghasilkan uang di luar negeri? Dari mana Anda mendapatkan begitu banyak uang? ”


 Gerald benar-benar shock.


 “Erm, ayah kami bermaksud menyembunyikan kebenaran darimu selama dua tahun lagi, tetapi aku tidak dapat memaksa diriku untuk melakukannya karena aku tahu kamu terus-menerus diganggu di sekolah. Karena itu, saya berencana untuk memberi tahu Anda berita sebelumnya. Keluarga kami sebenarnya sangat kaya. Keluarga Crawford memiliki industri bisnis besar di seluruh dunia. Tahukah Anda bahwa delapan puluh persen tambang emas, mineral, dan minyak bumi di Afrika sebenarnya milik keluarga kita?”


 “Ini tidak termasuk semua industri lain di Daxtonville dan luar negeri.”


 Apa!


 Gerald langsung menelan ludah. Jika satu setengah juta ini belum ada di tangannya, dia tidak akan percaya ini sama sekali.


 Dia benar-benar berpikir bahwa saudara perempuannya hanya mengolok-oloknya!


 “Aku tahu kamu merasa sangat sulit untuk mempercayaiku, Gerald, tetapi kamu harus belajar menerima kebenaran secara perlahan. Pada awalnya, saya juga dibesarkan di lingkungan yang miskin tetapi setelah beberapa waktu, saya secara bertahap terbiasa menjalani gaya hidup orang kaya. Omong-omong, saya telah mengirim sesuatu kepada Anda melalui kurir dan itu akan tiba pagi ini. Anda tidak perlu lagi khawatir tentang uang di masa depan. ”


 “Saya tidak tahu berapa biaya apa pun di Daxtonville saat ini, tetapi Anda tidak perlu khawatir, gunakan saja satu setengah juta dolar untuk saat ini. Aku akan meneleponmu lagi bulan depan!”


 Setelah menutup telepon, Gerald masih tidak percaya.


 Dia selalu hidup sebagai orang miskin sepanjang hidupnya.


 Tapi…


 Dia sebenarnya adalah anak kaya generasi kedua?

Free reading for new users
Scan code to download app
  • author-avatar
    Writer
  • chap_listContents
  • likeAdd