bc

Dicerai Karena Mandul Dua Bulan Kemudian Bikin Kaget

book_age16+
5.6K
IKUTI
33.0K
BACA
contract marriage
second chance
friends to lovers
comedy
sweet
humorous
mystery
coming of age
first love
sacrifice
like
intro-logo
Uraian

"Apa itu?"

"Buat mbak, biar tidak repot."

"Apaan?" Aku nenerimanya. Aku mendelik saat melihat isinya. Ia tertawa.

"Itu solusi buat di perjalanan, Mbak, jadi mbak gak repot."

"Begitukah? Tapi masa aku pakai ini? Kayak anak kecil, dong? Ogah, ah."

"Daripada kita di sini sampai malam gara-gara Mbak ke toilet terus, pilih mana?"

Iya juga sih kalau dipikir-pikir. Aku akhirnya membawa pemberiannya menuju toilet. Begitu aku kembali menghampiri Arya, ia sudah bersiap naik kereta. Ia langsung menarikku masuk dan kereta pun bergerak meninggalkan stasiun. Aku dan Arya duduk berdekatan, aku sesekali membenarkan posisi duduk, tak nyaman karena sebelumnya tak pernah memakai pempes. Sumpah risih banget.

"Ar, aku gak nyaman banget pakai pempes. Kamu, siii." Aku berkata pelan.

"Apa, mbak?" Ia menatapku tak percaya. "Mbak beneran pakai pempes di kamar mandi?" Bibirnya mengulas senyum. "Ha ha. Padahal aku hanya menggojloki mbak saja, tapi dipakai beneran. Ha ha."

Suara Arya yang keras membuat orang-orang menoleh memperhatikan. Aku mendelik pada orang kepercayaan ayah ini, ia terus saja tertawa, bahunya bergetar-getar oleh tawa dan tangannya membekap mulut. Aku kembali mendelik padanya. Benar-benar menjengkelkan dia. Masa aku harus berkencan dengan orang sepertinya? Sayangnya aku tak punya pilihan.

chap-preview
Pratinjau gratis
1
"Tiga tahun menikah kamu tidak juga memberiku keturunan. Melani, kamu kucerai sekarang juga." Tenggorokanku tercekat, dadaku berdenyar sakit. Kutarik napas panjang lalu aku mengangguk, tersenyum padanya seceria mungkin, tak peduli hatiku sakit. Aku tak ingin terlihat rapuh, aku menunjukkan kepada orang-orang betapa kuatnya aku selama ini. Saat teman atau tetangga tanya kapan punya anak, aku selalu tersenyum, walau jantung seperti diremas kuat. Sakit. Sekarang pun, saat suamiku menjatuhkan talak, aku tetap tenang. Tak ingin menanyakan alasannya, yang jelas-jelas aku tahu. Kemarin, aku mendapati pesan WAnya yang begitu mesra ke perempuan lain, yang isinya akan melamar perempuan itu segera setelah bercerai denganku. Siang hari saat aku ke kantornya, seorang perempuan cantik tengah bergelayut manja di lengannya. Suamiku bekerja di kantor milik orangtuaku. "Maafkan aku, Mel. Jujur aku sangat mencintaimu, tapi aku butuh keturunan. Aku minta maaf. Aku harus mentalakmu karena ibu ingin memiliki cucu. Mel, kamu kutalak sekarang juga." Rasanya sangat sakit. Aku mengangguk, lalu melangkah cepat keluar rumah tanpa mendengar seruannya yang memintaku agar berhenti. Hujan deras di luar, aku tak peduli, aku terus berlari menerobos hujan, tubuh ini basah, air mataku tumpah membaur dengan air hujan yang terasa keras mengenai wajah saking derasnya. Dingin. Tapi yang kurasa hanya rasa sesak dan tersengat di d**a. Aku jelas tahu ia mentalak bukan semata-mata karena aku mandul, tapi karena ia sudah selingkuh lama. Aku sangat mencintai Mas Adi Jaya , sangat. Kuberikan apa saja untuknya, termasuk harta, tahta, juga cinta. Aku belikan ia rumah mewah atas namanya, memberi jabatan di kantor agar ia tak dipandang rendah walau lulusan SMA, bahkan kemarin aku beri ia uang cukup banyak untuk operasi penyakit jantung ibunya. Dan ini yang aku dapat, dibuang. Aku, tidak akan membiarkan diriku dibuang, karena aku sangat mencintainya. Aku sangat cinta. Aku tahu cara agar aku tidak jadi ditalak, atau talak jadi batal. Ini memang tak boleh, haram, tapi aku tak peduli. Akan aku lakukan segalanya demi cinta. Aku berhenti di emperan toko lalu merogoh tas kulit mewah, mengeluarkan HP dan menghubungi orang kepercayaanku. "Ar, carikan aku lelaki tangguh yang bisa menghamiliku dalam waktu satu bulan. Aku akan bayar dia mahal kalau bisa buat aku hamil!" "Apa, Bu?!" Terdengar terkejut suara dalam HP. Aku mematikan sambungan. Aku tidak akan biarkan kamu bersama perempuan lain, Mas, kamu milikku seorang. Akan aku lakukan apa pun agar tak jadi cerai, tak peduli perbuatanku dosa. Aku cinta kamu, sangat cinta. Tidak akan pernah kulepas berlian sepertimu. *Yang terjadi dua bulan kemudian bikin kaget, kamu mungkin syok dan gak nyangka banget.

editor-pick
Dreame-Pilihan editor

bc

Tentang Cinta Kita

read
194.9K
bc

My Secret Little Wife

read
106.7K
bc

Dinikahi Karena Dendam

read
212.5K
bc

Single Man vs Single Mom

read
97.1K
bc

Siap, Mas Bos!

read
16.1K
bc

Iblis penjajah Wanita

read
4.2K
bc

Suami Cacatku Ternyata Sultan

read
16.1K

Pindai untuk mengunduh app

download_iosApp Store
google icon
Google Play
Facebook