bc

Fix You

book_age16+
1.5K
FOLLOW
13.2K
READ
love-triangle
friends to lovers
confident
drama
sweet
mxb
humorous
office/work place
enimies to lovers
assistant
like
intro-logo
Blurb

Memasuki dunia kerja menjadi hal yang baru untuk Reva. Keputusannya mengambil opsi magang di salah satu perusahaan swasta mempertemukannya dengan Alvino, atasan Reva yang angkuh. Hari-hari magang Reva selalu dipenuhi oleh omelan dan kritik dari Alvino tentang bagaimana cara Reva bekerja.

Reva mencoba menjalani hari-harinya selama 3 bulan dengan segala bentuk 'penyiksaan' batin yang Alvino berikan. Jika bukan karena nilai yang nantinya akan berpengaruh pada kelulusannya, Reva bersumpah akan menghabisi Alvino dengan mulut nyinyirnya.

Namun dibalik itu, muncul sesosok laki-laki manis bernama Dika yang juga mulai mendekati Reva. Sifatnya sangat berbanding terbalik dengan Alvino

3 bulan penuh ujian. Ujian mental.....dan tentu...ujian cinta yang membuat Reva bingung harus memilih kemana hatinya harus berlabuh.

chap-preview
Free preview
1. Pengumuman

Reva POV

Cuaca terik matahari yang gue liat udah mulai naik semakin tinggi, bikin gue agak males buat keluar rumah. Weekday gini, tanpa kelas bikin gue melirik ranjang yang udah manggil-manggil sedari tadi.

Nama gue Revalina Putri. Orang-orang serumah, sekampus, sepertemenan sih manggilnya Reva. Gue mahasiswa tingkat akhir yang masih bergumul sama beberapa tugas. Ya semoga sih, ini beneran tahun terakhir dan gue bakal lulus gitu.

Pukul 10 pagi. Kalo nyokap gue tau gue bangun jam segini, pasti dia bakal ngomel-ngomel gajelas atau mungkin narik selimut gue subuh-subuh. Maklum, ngerjain tugas Metodologi Penelitian semalem bikin jam tidur gue rusak. Ini semua gara-gara dosen rese yang nyuruh gue revisi semua bab yang udah gue kerjain dan minta dikirim hari ini juga.

Tapi berhubung nyokap gue udah gaada alias yahh...gue seorang anak piatu jadi udah gaada lagi yang ngomelin gue tiap pagi.

"Jadi gue anter ke kampus gak?" Suara yang agak nge-bass itu muncul dibalik pintu. Gue menoleh bentar dan mendapati Abang gue, Bang Reza dengan muka masamnya. Pasti dia lupa kalo hari ini gue libur.

"Gue kan libur, Bang. Masa lo lupa jadwal gitu." Jawabku langsung. Bang Reza malah menggerutu.

"Yeh, bilang dong kalo libur. Kan gue bisa lanjut kerumah Dinda." Katanya masam. Gue terkekeh. Abang gue ini bucin banget. Seminggu ini dia ambil cuti untuk beresin persiapan pernikahan dia sama Ka Dinda bulan depan. Makanya, hampir tiap hari dia nawarin buat anter jemput.

"Yaudah sana kerumah Ka Dinda. Nanti kalo gue mau ke kampus, gue naik ojol aja."

"Yaudah deh. Take care. Duit udah gue transfer!" Serunya sambil menutup pintu kamar. Yes! Transferan masuk, saatnya gue belanja online. Beruntung juga punya abang kaya Bang Reza. Berhubung gue cuma punya saudara kandung satu-satunya yaitu dia, mungkin itu jadi alesan kenapa Bang Reza segitunya sama gue.

Tapi mengingat dia mau nikah, gue jadi agak sedih juga. Rumah pasti bakal sepi karna Bang Reza sama Ka Dinda bakal pindah ke rumah baru. Tinggal lah gue, Papa dan Mba Ratmi yang bantu-bantu dirumah.

Bunyi notifikasi whatsapp mendadak muncul. Gue beralih duduk di tempat tidur dan membuka ponsel.

Amira : WOI GASWAT!!!

Gue mengernyit bingung. Ini Amira pasti melebay-lebaykan info.

Revalina : Apansih, Mir?

Tak butuh waktu lama untuk Amira mengetik, kini ia sudah membalasnya.

Amira : Batas pengajuan magang dipercepet sampe minggu ini woi.

Gue mendadak pusing kepala. Baru aja selesai nugas, udah dikasih pengumuman kaya gini.

Revalina : Yah terus gimana dong? Gue belum dapet tempat magang nih!

Amira : Mending lo cepetan cari. Dimana aja deh, sebelum lo disuruh KKN di luar pulau sama Bu Sri!

Gue memijat kepala gue sebentar. Yaampun yang bener aja. Kalo dalam minggu ini gue ga dapet tempat magang, pihak kampus bakalan nunjuk gue buat ikut KKN.

Gue ga membalas lagi chat dari Amira. Sekarang, yang gue perlu cuma bantuan dari orang-orang yang mungkin bisa bantu gue.

**

Gue melangkah keluar kamar dan mendapati Bang Reza serta Ka Dinda di ruang tamu. Gue mengernyit bingung sambil menuruni tangga, membawa gelas kosong yang niatnya mau gue isi air di dispenser dapur.

"Loh, Ka Dinda kok disini? Bukannya tadi Bang Reza mau kerumah?" Sapaku pada dua sejoli yang asyik dengan layar laptop. Ka Dinda menoleh dan tersenyum kearah gue.

"Iya kebetulan Ka Dinda abis dari supermarket, jadi sekalian aja kesini daripada Reza yang kerumah. Supermarketnya deket sini." Jawab Ka Dinda menjelaskan. Gue hanya manggut-manggut saja.

Tunggu. Gue baru sadar kalo Ka Dinda ini pasti banyak relasinya. Berhubung dia salah satu public relation di perusahaannya tempat dia kerja. Kenapa gue ga coba buat minta tolong cariin gue tempat magang? Yaa bolehlah, manfaatin channel dari calon kakak ipar hehehe...

"Ka Dinda, Reva boleh minta tolong ga?" Gue duduk di hadapan Ka Dinda dan Bang Reza. Alih-alih meminta tolong, Bang Reza sudah memicingkan matanya kearah gue.

"Minta tolong apa? Awas ya jangan ngeribetin calon bini gue." Gerutu Bang Reza. Dasar abang yang tidak berperikeabangan!

"Ih, ngga kok. Reva mau nanya, kira-kira Ka Dinda tau lowongan magang daerah Jakarta sini ga? Soalnya Reva butuh nih." Jelas gue. Ka Dinda nampak berpikir sebentar.

"Posisi apa aja deh. Perusahaan apa aja. Yang penting Reva dapet magang." Pinta gue lagi dengan nada memohon. Jujur saja, gue udah hopeless buat cari tempat magang. Apalagi rata-rata kualifikasinya harus bisa bahasa inggris. Lah, jangan kan able to speak english, matkul Bahasa Inggris gue aja dapet C. Poor you, Reva.

"Cleaning service mau?" Ledek Bang Reza seraya terbahak. Gue langsung cubit lengan Bang Reza sebal.

"Abang!" Gerutu gue kemudian.

"Reva jurusan apa sih? Ka Dinda lupa." Tanya Ka Dinda menengahi. Untung aja masih ada cewe secantik Ka Dinda yang mau sama Abang gue.

"Manajemen Bisnis, Kak."

Ka Dinda kemudian mengambil ponselnya. Gue sih ga berani ngintip, tapi gue ngerasa ada secercah harapan disitu.

"Jadi aku punya temen yang kerja di salah satu kantor yang produksi skincare gitu. Nah kayaknya sih dia lagi butuh bantuan anak magang gitu. Berhubung produk yang perusahaannya jual lagi hype banget dan mereka kekurangan karyawan yang bantu." Yes! Aroma-aroma keterima udah gue rasain nih.

"Boleh tuh kak! Ya gausah perusahaan besar sih yang penting Reva bisa magang." Kata gue.

"Kantornya Dika?" Celetuk Bang Reza. Duh gapaham deh gue siapa Dika.

"Iya. Kemarin inget ga pas kita ketemu di reuni, Dika lagi ngeluh banyak kerjaan di kantor." Sahut Ka Dinda.

"Kamu yakin Reva bisa? Kantornya Dika kayaknya keras banget tuh budaya kerjanya." Balas Bang Reza. Tunggu, ucapan Bang Reza tadi sedikit menciutkan nyali gue sih. Berhubung gue ga pernah punya pengalaman kerja sebelumnya.

"Ya kan magang, sayang. Ga mungkin pressurenya sebesar karyawan." Jawab Ka Dinda.

"Hm, jadi gimana Ka? Reva bisa magang disana?" Gue ambil alih percakapan mereka berdua.

"Ka Dinda coba kontak Dika dulu ya. Dika itu temen Ka Dinda sama Bang Reza. Temen SMA kita. Nanti kalo Dika udah bales, Ka Dinda kabarin ke Reva." Ka Dinda menunjukkan pesannya pada seseorang bernama Dika tadi. Gue menghela nafas lega. Yaa...moga-moga aja ada kabar baik.

"Okedeh, kabarin Reva secepetnya ya Kak!" Kataku semangat. Ya semangat aja dulu, masalah keterima apa ngga masa iya Ka Dinda gabisa ngelobi si Dika Dika itu hehehe...

**

2 hari setelahnya gue dikabarin Ka Dinda untuk dateng ke kantornya Dika. Tepatnya di daerah kawasan SCBD. Ka Dinda bilang kalo si Dika Dika ini mau ketemu gue buat interview langsung. Gue jadi penasaran, kaya apa sih Dika yang diomongin Ka Dinda dan Bang Reza yang katanya dulu tuh most wanted banget di SMA mereka.

Sambil mengharapkan jawaban yes, panasnya matahari di Jakarta ga menyurutkan semangat gue. Yaiyalah, daripada gue harus KKN dan jauh dari keluarga ya gue sih milih buat magang di Jakarta aja. Ga masalah deh desek-desekan di busway atau MRT. Yang penting gue magang!

Setelah registrasi di resepsionis untuk dapet kartu visitor, gue melangkah menuju lift. Kata resepsionisnya sih kantornya ada di lantai 10. Yaudah gue manut aja sambil ngantri nunggu lift.

Sesosok laki-laki yang tingginya mungkin sekitar

170cm tiba-tiba nyelak di depan gue. Dari setelannya sih, kayaknya dia salah satu pegawai di gedung ini. Persis depan gue, bener-bener kaya gaada adab. Yang bener aja.

Gue menepuk pelan pundak si cowo itu. Tingginya jelas-jelas diatas gue sampe gue harus ngedongak.

"Mas, maaf. Ngantri dong di belakang." Seru gue kemudian. Dia diem aja, ga noleh sedikitpun ke belakang.

Aduh sumpah ya ni Mas Mas!

Gue menepuk pundaknya lagi, kali ini mungkin sedikit ngegas.

"Mas, bisa pake budaya ngantri ga? Bebek aja ngantri, masa manusia gabisa ngantri?" Kesal gue. Yang bener aja nih orang! Siang-siang terik gini bikin emosi. Bukannya apa, yang lain juga ngantri ke belakang dan dia seenaknya nyelak ke depan gue langsung yang tepat pintu lift. Kan songong namanya.

Akhirnya dia menoleh ke belakang. Menatap gue sarkas. Aduh gue ga takut ya! Walaupun mukanya bikin gue tertegun sejenak karena lumayan tampan. Ya tetep aja, kalo etikanya gaada mah sama aja tampang gabisa jadi alesan.

Dia cuma perhatiin gue dari atas ke bawah dengan mata mengejek. Lalu kembali mengarah kearah lift tanpa menghiraukanku. Gila! Bener-bener ngeselin ni orang!

Kayaknya gaya berpakaian gue ga aneh-aneh deh. Kemeja putih, rok span hitam, heels hitam 5cm. Ada masalah? Gue ga pake bikini sampe dia harus liatin gue kaya gitu kan?

Akhirnya pintu lift terbuka. Yaudah deh, ngalah aja gue. Tapi anehnya dia ga pake id card kaya karyawan lainnya yang ada disini. Apa jangan-jangan dia emang bukan karyawan sini? Ah bodo amat deh, gue cuma takut telat aja nih ke tempatnya Dika.

Gue memencet tombol 10. Liftnya agak penuh. Mungkin karna ini baru selesai jam makan siang. Perut gue udah sedikit keruyukan mengingat gue cuma sarapan roti dirumah.

Dentingan lift berbunyi. Gue menoleh dan ternyata udah di lantai 10. Buru-buru gue keluar dan tibalah dengan satpam kantor tersebut. Tunggu!!! Kenapa cowo tadi melenggang seenaknya bahkan satpam sampe harus senyum kearah dia?!

"Misi Pak. Saya mau bertemu Pak Andika Januar. Saya udah buat janji." Kata gue sembari menghampiri satpam bernama Feri. Dia mempersilahkanku duduk di salah satu kursi tamu.

"Sebentar, saya panggilkan dulu Pak Andika nya ya Mba. Mba tunggu disini saja sembari mengisi daftar tamu." Ia menyerahkan sebuah buku besar berisi daftar tamu yang hadir. Gue mengiyakan dan mengambil pulpen dari dalam tas. Satpam tadi pun berlalu pergi menuju dalam kantor.

Selang beberapa menit, muncul seorang laki-laki berkulit putih bersih dan berkacamata. Tingginya hampir setinggi gue tapi agak lebih tinggi dikit sih. Dengan setelan kemeja tartan berwarna hitam merah bermotif kotak-kotak, ga lupa celana cino warna cream yang makin bikin mukanya tambah seger. Wah ini sih pantes aja kalo jadi most wanted di SMA nya dulu. Ya bentukannya aja begini.

"Hai, Reva." Sapanya sambil duduk di hadapan gue. Kami berjabat tangan sebentar. Ga lupa, gue beneran diajarin senyum sama Bang Reza semalem. Bang Reza bilang, di kantor kita harus muka dua. Senyum palsu itu wajib. Yaa harusnya sih senyum ikhlas, tapi kalo lagi ga ikhlas mesti banget wajib senyum terutama di depan atasan. Sekeras apapun cobaan hidup yang mereka kasih ke kita.

"Iya." Jawab gue sekenanya. Aduh gue tuh ga pinter basa-basi. Tapi jujur aja, temennya Bang Reza sama Ka Dinda ini ganteng pol!

"Udah nunggu lama?" Tanya dia kemudian. Gue menggeleng.

"Baru sampe kok, Pak." Jawab gue.

"Duh, jangan dipanggil Pak dong. Di kantor ini kita semua chill aja. Santai, tapi tetep utamain kinerja." Sahutnya kemudian sambil terkekeh. Yah, cengengesan aja ganteng. Aduh ga paham lagi deh gue.

"Terus manggilnya apa nih? Ka Dika?" Tanya gue. Dia berpikir sebentar.

"Lo bisa panggil cowo-cowo yang ada di kantor ini dengan panggilan Mas. Termasuk gue."

"Ok. Mas Dika."

Dia tersenyum lebar. Astaga, ini interview magang apa interview perjodohan sih? Kok dia senyum-senyum mulu. Gue nya juga jadi melting gini liat dia senyum.

"Mas Dika butuh CV Reva yang hardcopy nya ga?" Gue menyodorkan amplop coklat itu kearah Mas Dika. Dia mengambil lalu membukanya.

"Hm, boleh deh. Buat atasan. Sebenernya, ini interview buat perkenalan lo aja ke anak-anak kantor. Besok lo bisa mulai magang sampe 3 bulan ke depan." Jelasnya. Okeee...gue bisa bernafas lega. Akhirnya, kata-kata itu muncul juga. Mas Dika lalu menutup kembali amplop coklat tadi dan membawa gue masuk ke dalem kantor yang gue pikir sepi ternyata, rame juga.

**

Mas Dika bilang gue ditempatin di divisi Product Management. Kantor ini cuma sewa 2 lantai. Lantai 11 kebetulan tempat buat karyawannya yang mau kerja tapi santai. Katanya sih gitu. Ya semacem perusahaan startup yang lagi hype di kalangan milenial. Buktinya, outfit kerjanya aja santai gitu.

"Gue disini sebagai team leadernya. Yang menaungi officer bagian product. Ini ada Mba Tari, Mba Ovi dan Kayla. Nanti lo akan bantuin pekerjaan mereka. Yaa sifatnya masih administratif sih."

Mas Dika memperkenalkan 3 perempuan yang ada di hadapan gue. Cantik-cantik. Jadi minder gue.

"Halo, semuanya. Aku Reva." Kata gue, menyalami mereka satu persatu. Mereka tersenyum sumringah.

"Akhirnya kita dapet bala bantuan." Seru Mba Tari sambil memeluk Mba Ovi.

"Baik kan gue, cariin temen baru buat kalian." Seru Mas Dika.

"Nah, besok lo bisa dateng kesini. Office hournya jam 8-5. Jangan telat ya, bos suka rewel." Terang Mas Dika. Oh ternyata mereka masih punya atasan. Gue kira, Mas Dika cukup yang paling berkuasa disini.

"Iya, Mas." Jawab gue santai. Yah jam 8 bukan masalah banget lah buat gue.

-------

editor-pick
Dreame-Editor's pick

bc

Duda Mencari Cinta

read
85.4K
bc

DIA, SI PREMAN KAMPUSKU ( INDONESIA )

read
447.5K
bc

Bridesmaid on Duty

read
154.0K
bc

Marriage Agreement

read
578.4K
bc

First Love

read
63.5K
bc

Dear Mr. Doctor

read
51.3K
bc

Badboy, I Love You

read
268.1K
dreame logo

Download Dreame APP

download_iosApp Store
google icon
Google Play