bc

MY QUEEN

book_age16+
9.2K
FOLLOW
85.2K
READ
billionaire
possessive
family
goodgirl
CEO
comedy
sweet
bxg
office/work place
first love
like
intro-logo
Blurb

Ini adalah kisah hidup Queenara Putri Arya Trancargo , putri seorang Rey Trancargo seorang yang sangat berpengaruh di dunia bisnis . Gadis periang yang selalu mengoceh mengenai semua hal, sikap manja dan polosnya yang terkadang membuat orang tidak habis pikir dengan usianya.

Lalu tiba - tiba sebuah lamaran datang kepada nya membuat Queen menolak mentah- mentah lamaran yang entah dari siapa , karena Queen sudah memiliki nama lain di hati nya ...

Lalu bagaimana dengan Sakti Bimasena Abhinaya yang tiba- tiba menjadi suami Queen, laki - laki yang sangat malas berbicara dia yang selalu hidup dalam kesunyian dan kesendiriannya . Bagaimana sikap Sakti mengadapi istrinya yang selalu mengoceh dan membuat dunianya yang awalnya sunyi seketika penuh dengan warna. Sakti yang sangat dewasa pemilik sebuah perusahaan besar dengan sengaja menjebakkan dirinya sendiri dengan Queen yang sangat kekanak- kanakan selama hidupnya.

Jangan lupakan Rey, papi Queen . Laki - laki yang bisa melakukan apapun agar putrinya selalu tertawa dan bahagia. Sosok papi yang bahkan rela menyingkirkan segalanya demi keselamatan putrinya dan memberikan segalanya semi senyuman putrinya .

chap-preview
Free preview
BAB 1 : MY QUEEN

SELAMAT MEMBACA 

*** 

"Papi, Queen pulang ...."

Queen masuk kedalam rumah seperti biasanya, dia melihat papi nya sedang duduk di sofa ruang tamu bersama seorang pria yang tidak terlihat wajah nya hanya punggung nya yang membelakangi Queen yang terlihat.

"Sudah pulang baby Queen?"

"Sudah Papi, Papi ..." 

Queen duduk di dekat papi nya sambil memeluk lengah kokoh papi nya.

"Kenapa kamu buat masalah lagi sayang?" Rey yang sudah hafal betul bagaimana tabiat putri nya tau jika sudah seperti itu tanda nya ada sesuatu hal yang telah terjadi.

"Queen kasih tau tapi Papi jangan marah sama Queen."

"Papiii, bamper depan mobil baby Queen penyok parah Piii."

Belum sempat Queen mengatakan sesuatu tiba - tiba terdengar suara orang berteriak dari luar siapa lagi kalau bukan abang nya Queen yaitu Alvaro, yang biasa Queen panggil dengan sebutan Bangal jika sedang kesal. Rey melihat putri nya dengan tatapan menyelidik.

"Itu bamper depan nya penyok parah Pi, lampu nya pacah kayanya habis nabrak deh Pi."

Alvaro justru memperkeruh keadaan, Queen sudah melemparkan tatapan tajam nya pada abang nya yang sama sekali tidak melihat keadaan yang tidak menguntung kan ini.

"Bangallll, diemmmm!!" Queen berteriak dari tempat nya duduk, sedangkan Alvaro ada di depan pintu masuk. 

"Apa yang kamu tabrak baby, apa ada yang luka coba papi lihat." Rey sibuk memeriksa keadaan Queen takut ada luka yang tidak dia ketahui.

"Tidak ada papi Queen baik sehat walafiat, jasmani dan rohani." 

"Itu mobil kenapa kalau begitu??"

"Tadi pas Queen jalan tiba - tiba anak anak kucing nyebrang nggak sempat di rem Queen banting kanan ternyata nabrak tiang listri Pi, tapi bukan salah Queen Pi, itu mobil nya aja yang lebay, masa cuma Queen tabrakin pelan gitu udah rusak Pi, kata nya mobil mahal Papi di kibulin sana yang jualan Pi."

"Bohong Pi, pasti keras Pi di tabrakinnya, itu sampai parah gitu. " Alvaro semakin memanaskan keadaan, dia justru berjalan santai duduk di samping tamu yang sedari tadi melihat interaksi keluarga tersebut. 

"Abang ......" Queen sudah merasa sangat kesal dengan abang nya. 

"Nggak papa yang penting Queen nya Papi nggak luka. Nanti mobil nya Papi antar ke bengkel biar di baikin lagi ..." Jawab Rey dengan tenang nya.

"Kata orang mobil kalau udah di pakai tabrakan nggak boleh di pakai Pi pamali kata nya." kata Queen sambil bermanja Ria masih bergelayut di lengan papi nya. 

"Modus Pi modus ...." Alvaro melempar kulit kacang ke arah Queen.

"Abang, jangan begitu sama adek, sama temui mami di dapur." Rey memperingatkan tingkah Alvaro.

"Kamu pilih yang kamu suka nanti Papi pesankan yang baru...." 

"Beneran Pi, Papi serius?" 

"Iya baby, kapan Papi bohong yang itu nanti selesai di baikin kita jual. Mau yang ready atau pesan dulu, nanti kamu kabari Papi ..." 

“Queen mau mobil yang lucu kalau Queen pakai, ya imut tapi yang mahal Pi,” sahut Queen.

"Al juga mau pi, kaya punya baby ..." Alvaro datang bersama Rara yang berjalan di samping nya.

"Nggak boleh, nanti uang papi habis. Abang kan sudah kerja beli sendiri kalau Queen kan belum jadi minta sana Papi nggak papa iya kan Pi. " Queen langsung menjawab.

"Uang Papi nggak akan habis, Al mau juga Pi.." 

"Kalian pilih yang kalian mau ..." jawab Rey menengahi pertengkaran antara kedua anak nya. 

"Huuu Papi baik dehhh, Queen sayang Papi, Queen cinta Papi ..." Queen mencium pipi papi nya sebagai bukti sayang nya.

"Papi cinta mami," jawab Rey singkat. Lalu Queen mengalihkan pandangan nya ke arah mami nya.

"Mami sayang abang Al ..." jawab Rara ikut menggoda putri nya yang sangat manja itu. 
"Kalian jahat, terus Queen siapa yang sayang dong, siapa yang cinta Queen. Yaudah Queen cinta Bibik -bibik aja, Queen sayang Mamang -mamang aja ..."

"Yaudah berarti mulai besok Papi nggak ngasih uang jajan ya, nanti minta transfer sama Bibik , kalau mau apa - apa minta sama Mamang," kata Rey. 

"Queen mau ngadu sama oma, biar aja kalian nanti di marahin oma. "

"Dasar tukang ngadu .." alvaro yang menjawab.

"Ngapain lo om dari dari nglirik ke Queen terus, iya Queen cantik tapi biasa aja dong lihatinnya ... " Queen semakin mengomel tidak jelas. Sedangkan Yang menjadi sasarannya hanya diam. Queen tidak dapat melihat dengan jelas wajah orang yang Queen marahi, dia hanya melihat dari sebelah sisi saja .

"Baby kamu capek kan sana tidur, ini tamu Papi yang sopan sama tamu .. " 

"Kalian jahat sama Queen, Queen sebel sama kalian ..." Queen akhir nya berdiri dan berjalan naik tangga menuju kamar nya di lantai 2 di susul oleh Alvaro yang masih ingin menggangu adek nya .

"Abang jangan di ganggu adek nya, biarkan dia istirahat. Nanti kalau sudah tidur tolong kamu oleskan obat memar ke dahi nya tadi kelihatan memar." perintah Rey saat melihat Al akan menyusul Queen.

"Siap pi ..."

Setelah mengabaikan tamu nya karena keributan kedua anak nya Rey kembali fokus dengan tamu nya.

"Setelah melihat ini, apa kamu tidak menyesal kembali?" tanya Rey tegas.

"Saya sudah tau ini pak. Dan saya tidak menyesal. " jawab yang tak kalah tegas pun keluar dari mulut tamu Rey tersebut.

"Saya sangat menyayangi putri saya, bahkan saya tidak akan membiarkan siapapun melukai putri saya Queen meski hanya seujung kuku nya, selama ini kami semua sangat menjaga nya . ."

"Saya tau dan Saya datang sesuai janji saya dulu."

"Dia masih kecil, manja dan urakan. Pikirannya masih sangat kekanak -kanakan. Dia biasa hidup di manja, apapun yang dia inginkan selalu terpenuhi dengan mudah tanpa susah payah pikirannya hanya bermain dan bersenang - senang. Jadi saya peringatkan jika kamu mulai ragu sebaiknya mundur karena saya tidak mau melihat putri saya sedih ataupun terluka." Rey menjelaskan panjang lebar mengenai tabiat putri nya kepada tamu dadakannya sore ini tadi.

"Saya tidak ragu sedikit pun.”

Tamu itu tersenyum samar  kemudian dia pamit pulang.


***** BERSAMBUNG **** 

SEMOGA ADA YANG SUKA SAMA CERITA INI .. 

UP PERLAHAN TAPI RUTIN YA .. 

DOAKAN LANCAR .. 


WNG, 22 AGUSTUS 2020 

SALAM

E_PRASETYO

editor-pick
Dreame-Editor's pick

bc

Caliana, Bukan Istri Cadangan

read
122.3K
bc

HELLO KAPTEN

read
99.1K
bc

Rantai Cinta

read
67.2K
bc

CEO TAMPAN KALIAN SUAMIKU

read
92.7K
bc

Long Road

read
114.1K
bc

Safira The great a young mom

read
148.9K
bc

Infinity

read
203.3K
dreame logo

Download Dreame APP

download_iosApp Store
google icon
Google Play