bc

Aku Pewaris Harta Melimpah

book_age18+
22.4K
FOLLOW
153.6K
READ
playboy
bxg
kicking
realistic earth
poor to rich
like
intro-logo
Blurb

Bagaimana rasanya tiba-tiba mewarisi harta melimpah saat bangun tidur?

Vila? Mobil mewah? Di dunia tidak tahu beberapa orang yang menghabiskan seluruh hidup mereka untuk mengejar semua yang mudah aku dapat ini, tidak hanya itu, ada juga tetanggaku yang lucu, gadis idaman kampus yang polos, dosen yang bersikap dingin dan wanita cantik lainnya yang berlomba-lomba untuk dekat dan memelukku. Sekarang, tidak ada masalah yang tidak bisa diselesaikan dengan uang, jika ada, aku akan membayarnya dua kali lipat.

chap-preview
Free preview
Bab 1 Aku Adalah Si Miskin Kevin Halim
Di sudut jalan, aku berjongkok di sebelah pria gelandangan sambil makan hamburger. Ada seorang ibu rumah tangga yang membawa anjing peliharaannya meletakkan beberapa uang koin di depanku. Tak pernah kusangka, aku, Kevin Halim bisa sampai ke titik dianggap sebagai pengemis. Padahal aku hanya merasa lelah setelah bekerja paruh waktu dan ingin mencari tempat untuk makan. Selama ini, alasanku bekerja keras adalah mengumpulkan uang supaya aku bisa membelikan hadiah dan menyatakan cinta pada dewiku. Mungkin tidak ada yang percaya jika aku mengatakannya, tetapi meskipun aku miskin dan tidak memiliki banyak harta, namun aku disukai oleh Lina Wijaya, wanita idaman di sekolahku. Malam ini, dia memintaku untuk menemuinya di hutan belakang sekolah. … Sore itu, aku menggunakan semua tabunganku untuk membeli ponsel iPhone 13 seri terbaru. Dengan perasaan gembira yang tak mampu kutahan lagi, aku datang ke hutan tiga jam lebih awal untuk menunggu. Di sana, aku terdiam seperti patung, membayangkan reaksi bahagianya ketika ia setelah menerima ponsel baru ini. Mungkin saja setelah ini, kita akan menjadi sepasang kekasih. Ketika aku sedang asyik membayangkan Lina, tiba-tiba saja ponsel di sakuku berdering. Aku pikir Lina yang menelepon, jadi cepat-cepat aku mengangkatnya, “Halo, apa benar ini Tuan Muda Kevin? Saya adalah pelayan Anda. Anda bisa memanggil saya Paman Herman. Tuan muda, saat ini ada warisan yang harus Anda terima. Kira-kira, kapan Anda memiliki waktu untuk datang kemari?” Warisan? Aku segera menyimpulkan bahwa orang ini mungkin hanya penipu yang iseng. Bagaimana tidak? Aku itu anak yatim piatu, bagaimana mungkin ada warisan? Namun karena aku juga bosan menunggu, aku memutuskan untuk bermain-main dengannya, “Oh, jadi warisan ini untukku? Beritahu aku berapa totalnya?” “Tuan Muda, total warisan yang anda miliki mencapai beberapa kuadriliun, untuk jumlah pastinya, kami masih perlu verifikasi lebih lanjut.” “Kuadriliun? Hahaha... Apa metode penipuan saat ini sebodoh itu? Lebih baik kau simpan sendiri saja uangmu itu!” Setelah itu, aku menutup telepon. Penipu jaman sekarang benar-benar semakin bodoh, mereka bahkan tidak cukup pandai untuk memancing perhatian target mereka. Bodohnya lagi, ia langsung mengatakan total uang warisan sebanyak beberapa kuadriliun. Apa dia pikir keluarganya memiliki usaha bank? Penipu ini sama sekali tidak melakukan persiapan, bahkan pada saat ingin menipu orang miskin sepertiku. Setelah itu, aku berusaha melupakan kejadian ini dan terus menunggu kedatangan dewiku dengan tekad yang kuat. Akhirnya, pada pukul delapan malam, ada sosok cantik yang muncul di depanku, “Lina, aku...aku...” Setelah melihat wajah cantiknya begitu dekat, aku langsung menjadi gugup dan ragu-ragu, serta tidak bisa mengatakan apa pun. Akhirnya, aku hanya bisa menggertakkan gigi dan berlutut di tanah, “Aku menyukaimu, jadilah pacarku, ini iPhone 13 yang baru saja aku beli untukmu.” Aku mengatakannya sambil menundukkan kepalaku. aku begitu gugup sampai-sampai aku tidak berani menatap matanya langsung. Tiba-tiba, banyak cahaya lampu yang menyorot kami berdua. Posisi di mana Lina dan aku berada langsung menjadi terang seperti siang hari, dan pada saat itulah aku melihat ekspresi Lina. Wajahnya sama sekali tidak menunjukkan ekspresi malu seperti yang aku tunjukkan barusan, tetapi tatapan matanya penuh dengan ejekan dan cemoohan. Situasi yang terjadi secara tiba-tiba ini membuatku sedikit gugup. Tak lama setelah cahaya lampu dinyalakan, terdengar suara siulan dan ejekan di balik lampu yang menyilaukan itu, “Astaga, si bodoh ini benar-benar menyatakan cintanya pada Lina! Ah, benar-benar sial! aku jadi harus kehilangan uang yang menjadi biaya hidupku selama satu bulan!” “Hahaha, Kak Ricky menang! Selamat ya, Kak Ricky! Kau memang hebat!” Aku memblokir cahaya yang menyilaukan itu dengan tangan kananku sambil berjuang untuk beradaptasi dengan cahaya sekitar. Baru kemudian aku menyadari bahwa pada beberapa titik tertentu, ada banyak mobil mewah yang telah diparkir. Di samping mobil-mobil mewah itu, terdapat segerombolan anak-anak orang kaya yang terkenal. Mendengar cemoohan yang keluar dari mulut mereka, aku tiba-tiba mendapat firasat buruk, jadi aku berjalan menuju Lina dengan ekspresi yang serius, “Lina, apa-apaan ini?” “Diam! Menjauhlah dariku, dasar miskin!” Lina melangkah mundur menjauhiku sambil mengibaskan tangan di depan wajahnya, seolah-olah aku mengeluarkan bau busuk seperti sampah. Wajahnya menunjukkan ekspresi jijik. Aku tertegun sejenak, hatiku benar-benar tak terima bahwa Lina yang begitu cantik dan baik hati di mataku mampu menunjukkan reaksi yang begitu keji saat ini. “Hahaha, apa kamu tidak paham juga, i***t? Bagaimana mungkin gadis sekolah yang bermartabat sepertiku akan menyukai pria sampah sepertimu? Kau hanya alat bagi kami untuk bertaruh dan bersenang-senang!” Lina memandangku dengan sombong dan menunjukkan ekspresi mengejek di wajahnya, “Ricky, pacarku, bertaruh dengan Michael. Mereka bertaruh apakah aku bisa membuatmu menyatakan cinta padaku dalam waktu seminggu atau tidak. Taruhannya sebesar enam miliar! Kau ini sebenarnya hanya b***k catur yang dimanfaatkan. Jika bukan karena permainan ini, aku tidak akan pernah memberikan kesempatan bagi orang miskin sepertimu untuk berbicara denganku!” Usai mengejek, Lina segera mengubah raut wajahnya jadi menawan. Wanita yang cantik dan menawan itu bersandar di pelukan Ricky Budiman dan berkata, “Kak Ricky, aku menang dengan cara yang cantik, bukan?” “Ya, cantik sekali! Nanti aku akan mengajakmu membeli banyak barang dan menghadiahimu!” Saat bicara, dia juga memegang Lina di pelukannya, dan memegang dadanya beberapa kali yang membuat Lina mendesah. Mataku melotot saat melihat semua yang terjadi di depanku dengan tidak percaya. Saat itu juga aku menyadari sesuatu, ternyata sikap Lina aslinya sangatlah dingin dan sombong. Bukan hanya itu, saat ini dia terlihat seperti p*****r di pelukan Ricky. Hatiku menjadi runtuh! Awalnya, aku berpikir bahwa selama aku bersikap cukup baik dan bekerja keras, aku pasti akan memenangkan hati sang dewi. Namun pada saat ini, akhirnya aku mengerti. Kami sama sekali tidak berasal dari dunia yang sama. Orang miskin seperti aku hanya bisa menjadi bidak catur mereka. Aku merasa sangat marah dan sedih. Pada saat itu, setumpuk uang kertas tiba-tiba menghantam wajahku, “Hei, bocah tengil! Karena kau sudah melakukan bagianmu dengan baik, aku memiliki hadiah untukmu!” Tubuhku bergetar, aku mengangkat kepalaku dengan marah, b******n ini tidak menganggapku sebagai manusia sama sekali! Melihatku tidak berkata apa-apa, Lina melihatku dengan acuh tak acuh dan mendesak, “Kenapa kau masih diam saja? Ayo cepat ucapkan terima kasih pada Kak Ricky!” Saat itu emosiku memang sedang memuncak, tetapi disaat yang sama, aku menyadari satu hal yang lebih menyedihkan. Aku merasa tergiur dengan uang ini. Terbiasa hidup sebagai orang miskin membuatku paham bagaimana memaksimalkan nominal uang untuk bertahan hidup, dan melihat setumpuk uang yang ada didekatku itu, aku benar-benar paham bahwa jumlah uang itu cukup untuk jadi biaya hidup selama satu tahun. Namun pada akhirnya, harga diriku mengalahkan keinginan untuk mengambil uang itu. Aku langsung menendang uang itu, menunjuk ke arah mereka, dan berteriak, “Kalian hanyalah sampah! Cepat atau lambat, aku akan membuat kalian menyesali apa yang telah kalian lakukan hari ini!” Setelah selesai bicara, aku cepat-cepat berlari keluar dari lokasi itu tanpa melihat ke belakang. Saat aku berlari, aku masih bisa mendengar suara ejekan dan sindiran yang keluar dari mulut mereka. Setelah benar-benar keluar dari penglihatan mereka, aku duduk di hutan dalam keadaan melamun. aku benar-benar tidak tahu bagaimana aku bisa melanjutkan sisa hidupku. Dalam keheningan itu, tiba-tiba saja ponselku berbunyi, terdapat sebuah pesan masuk di ponselku, “Rekening Anda dengan nomor akhir 2567 menerima saldo sebesar Rp 10.000.000.000,00 dan jumlah saldo Anda saat ini sebesar Rp 10.000.034.000,00.” Membaca pesan teks tersebut, aku sangatlah tercengang. Apa aku sedang berhalusinasi? Aku menggelengkan kepalaku, tetapi isi pesan teks itu tidak berubah satu kata pun. Aku sedikit bingung dan tidak tahu apa yang terjadi. Di tengah kebingunganku itu, terdapat panggilan masuk dari orang yang ingin menipuku barusan. Kali ini, aku tidak menolaknya, “Tuan Muda Kevin, kali ini Anda percaya bahwa aku bukan penipu, bukan?” Dari ponselku terdengar suara pria yang tadi siang meneleponku. “Kau kah yang mengirimkanku uang itu?” "Ya. Jika Anda masih tidak percaya, saya bisa mengirimkan dua puluh miliar lagi!" “Tidak perlu.” Sambil menelpon, aku juga membuka mobile banking dan memverifikasi akunku. Benar saja, ada tambahan dua puluh milyar di rekening milikku! Tidak mungkin jika seorang penipu mampu mengirimkan uang dengan jumlah sebesar itu. Jadi, masih dengan sedikit rasa curiga, aku berusaha untuk mencoba memegang kata-katanya, “Bagaimana dengan warisan yang kau katakan tadi siang? Apakah benar-benar ada warisan untukku?” “Begini saja, besok pagi jam sepuluh, silakan Anda datang ke lantai delapan Bank Bristol, dan saya akan memberitahumu semuanya." “Baiklah.” … Keesokan harinya, pukul setengah sepuluh pagi, aku datang ke Bank Bristol. Bank Bristol adalah bank internasional kelas atas yang hanya melayani orang dengan status sosial yang kuat. Aku pernah mendengar bahwa jumlah setoran minimum tidak boleh kurang dari dua puluh miliar. Dari informasi tersebut, aku bisa menyimpulkan bahwa mereka yang datang dan pergi ke sini semuanya adalah orang-orang sukses yang jika pergi kemanapun biasanya memakai jas dan sepatu kulit. … Aku berdiri di bank itu seperti seorang pengemis. Aku merasakan bahwa penampilanku sama sekali tidak dapat menyatu dengan aula yang indah ini, dan firasatku itu terbukti ketika aku hendak masuk ke dalam, aku dihentikan oleh seorang wanita cantik yang memakai seragam hitam, “Maaf, tidak semua orang bisa masuk ke sini.” Aku sangat malu, tetapi aku tetap menjelaskan maksud kedatanganku, “Aku di sini untuk melakukan transaksi.” Menerima warisan bisa dianggap sebagai suatu transaksi, ‘kan? “Maaf, tetapi jam sepuluh pagi ini bank kami akan ada tamu yang sangat penting. Untuk menyambut tamu VVIP, semua transaksi telah ditangguhkan, jadi silakan kembali sore nanti." “Tamu VIP penting? Jam sepuluh?” Aku tertegun sejenak, lalu berkata sambil tersenyum, “Aku mungkin tamu VIP itu.” “Kamu?” Wanita itu menatapku dari atas ke bawah, tatapan matanya tampak sangat menghina, “Tuan, tolong jangan bercanda, ini sama sekali tidak lucu, mohon untuk tidak mengganggu pekerjaan kami di sini.” Setelah mengatakan itu, wanita tersebut wajahnya dan mengabaikanku.

editor-pick
Dreame-Editor's pick

bc

Menantu Dewa Naga

read
177.4K
bc

Aku Pewaris Keluarga Hartawan

read
146.2K
bc

Di Balik Topeng Pria Miskin

read
861.2K
bc

Breaking the Headline

read
23.3K
bc

Si Kembar Mencari Ayah

read
29.7K
bc

KEMBALINYA RATU MAFIA

read
11.8K
bc

SESAL (Alasan Menghilangnya Istriku)

read
13.0K

Scan code to download app

download_iosApp Store
google icon
Google Play
Facebook