bc

Nafkah Batin Suamiku

book_age18+
20.0K
FOLLOW
188.6K
READ
goodgirl
drama
sweet
like
intro-logo
Blurb

Adakah yang paling menyakitkan selain pernikahan tanpa cinta? Bertahun-tahun Aini mencoba bertahan dan ikhlas menjalani mahligai rumah tangganya yang sepi dan hampa, tanpa warna dan kehangatan. Afwan suaminya mengalami masalah dengan kejantanan.

Sampai suatu hari, tanpa sengaja Aini mendapatkan pria yang sangat dicintainya tengah memeluk wanita hamil, Mirna, mantan kekasih Afwan dulu. kebohongan Afwan terungkap kalau pengakuannya berpura-pura tidak jantan adalah bohong belaka.

Di tengah kehancuran cinta dan harga dirinya, Aini memilih pergi dan mengumpulkan kembali puing jiwanya yang porak poranda. Dalam badai intrik, fitnah Mirna yang kini dinikahi Afwan, serta pertemuannya dengan Fadhil, dokter muda yang merawat Papanya yang sakit membuat hidup Aini makin berliku. Akankah Aini mendapatkan kembali cinta tulus dan kebahagiannya dari sosok dokter muda Fadhil? Atau akankah kisah cintanya dengan afwan bisa dipertahankan atau kandas seiring kejamnya dusta dan pengkhianatan?

chap-preview
Free preview
Kepalsuan Cinta
"Maafkan, Aini. Aku capek. Lain kali saja," tolak Afwan perlahan, merenggangkan pelukan Aini di tubuhnya. Wajah tampannya sedikit ditarik saat Aini berusaha mengecupnya. "Terus kapan, Mas? Aku rindu." Aini bangkit dari tempat tidur dan menggigit bibir dengan rasa kecewa yang dalam. Aini menyibak rambut yang menutupi kening dan separuh matanya. Sebelum tidur Aini sengaja menggeraikan rambut. Saat perempuan itu menyibaknya, tak terasa ujung jarinya menyentuh sesuatu yang hangat di kelopak matanya. Aini menangis. Betulkah? Serapuh inikah? Aini perlahan bangkit dengan langkah gontai menuju cermin. Menatap wajahnya yang kini berurai air mata. Lama Aini menatap wajah yang kini akrab dengan kesunyian dan kesendirian. Wajah yang akrab dengan kesepian dan rasa hampa. Rasa yang perlahan menggerogoti jiwanya. Mas, sampai kapan aku memeluk malam ini dengan hampa dan terluka? Sampai kapan kau selalu bilang lelah dan capek? Sampai kapan aku sanggup bertahan, bahkan di saat aku tak lagi tahu kapan terakhir kau menyentuhku? Aini merintih dalam hati. Sejuta tanya berkecamuk memenuhi kepalanya. Aini kembali menyibak rambutnya. Meredakan sejuta kesedihan yang berkecamuk di hatinya, sekilas dia melirik wajah Afwan yang masih terlelap. Dengkur halusnya mengatakan kalau laki-laki itu tidak merasakan apa yang dia rasakan. Afwan tidak rindu. Afwan tidak menginginkan hal apapun dari dirinya malam ini dan entah sampai kapan dan dengan alasan yang tidak Aini mengerti. Sikap dinginnya tak sebanding dengan sikap manisnya. Duh. Afwan adalah laki-laki sempurna. Tampan, mapan dan penyayang. Tak sekalipun dia bertindak menyakitkan. Tatapan matanya menghanyutkan dan senyumnya selalu lembut setiap mereka bersama. Kecupan hangatnya tak pernah absen setiap dia pergi berangkat kerja ataupun kembali. Tapi mengapa dia tidak pernah menyentuhku? Apa aku tidak lagi cantik dan menarik? Jerit hati Arini perih. Apa dia menyembunyikan sesuatu? Lama Aini terpaku di depan cermin menatap wajah yang penuh air mata dan tubuhnya yang terasa penat menanti belaian. Saat tak disadarinya Afwan sudah bangkit dan memeluknya. "Tidurlah, Sayang," bisik Afwan mengejutkan Aini. "Maaf, malam ini Mas lelah. Mas belum sanggup menunaikan kewajiban." Afwan meraih pinggang Aini dengan lembut, menariknya kembali ke tempat tidur. "Ini masih malam. Kembalilah berbaring di sisiku," kembali bisik Afwan di telinga Aini. Hembusan nafasnya hangat. Membuat Aini makin tersiksa. Relung hatinya sebagai perempuan makin menjerit. *** Tangan Aini kaku. Dia urung mengambil lingerie di rak pajangan swalayan untuk dibayar. Hari ini Aini sengaja membuat jadwal belanja lingerie dan suplemen kesuburan untuk dirinya. Aini juga melakukan perawatan rutin agar tubuhnya dan wajahnya lebih terawat. Aini berharap apa yang dia lakukan bisa membangun cinta di hati Afwan dan membantu Afwan keluar dari masalahnya. Aini ingin disentuh, Aini ingin menjadi seorang ibu. Belum selesai Aini memasukkan belanjaannya pada kereta dorong yang dibawanya, matanya tiba-tiba terasa nanar pada sosok di pelataran parkir. Sepertinya mereka baru keluar dari swalayan yang sama. Ya Allah... Dada Aini gemuruh. Dadanya bertalu-talu riuh. Apa mungkin itu sosok Afwan? laki-laki itu mengandeng seorang perempuan hamil menuju ke arah mobil warna metalik yang sangat dikenal Aini. Mobil Afwan. Tangan Aini gemetar melepas kereta belanjaannya dengan langkah gontai dia mengikuti Afwan dan perempuan hamil di depannya. Hatinya gemuruh tidak karuan. Apa mungkin itu Afwan suaminya? Lalu siapa perempuan yang digandeng mesra Afwan? Siapa? Afwan tak memiliki adik atau kakak perempuan. Saudaranya hanya satu, seorang kaki-laki, itupun tinggal di luar kota. Tak mungkin juga saudara jauh. Jika Afwan memperlakukan nya begitu mesra dan lembut. Ah, jangan-jangan? Tidak. Bukankah Afwan selama ini selalu mengaku ada masalah dengan kejantanannya dan membuat Aini rutin menyiapkan obat dari dokter Andrologi langganan Afwan yang juga sahabat waktu SMA? Lalu siapa wanita hamil itu? Kepala Aini berputar. Hampir saja dia terjatuh saat bertabrakan dengan pengunjung lain yang datang buru-buru. "Mbak Aini?" tanya perempuan yang menabrak Aini kaget. "Mbak, bukannya tadi sudah duluan ke luar bersama Mas Afwan?" Aini baru menyadari kalau yang menabraknya adalah Sinta sepupu jauhnya. "Tadi aku lihat Mas Afwan menggandeng perempuan, tapi tak jelas karena hanya terlihat punggungnya. Kupikir itu Mbak Aini." Sinta celingukan. Dia ikut menatap ke pelataran parkir tempat tadi berpapasan dengan Afwan. Aini hanya menggeleng dan tersenyum pahit. Menyembunyikan denyut sakit di dadanya dengan berbasa-basi kalau perempuan yang bersama Afwan bisa saja saudaranya dan berharap Sinta segera berlalu. Sinta hanya mengangguk. Mungkin hatinya tak begitu saja mempercayai, tapi tetap tersenyum dan memeluk Aini. "Oke, deh Mbak. Aku ke dalam dulu ya, mau belanja s**u buat anakku." Sinta pamit dan meninggalkan Aini yang masih berdiri mematung , tatapannya kosong ke arah halaman parkir dimana tadi mobil Afwan masih ada di sana. Aini segera membayar belanjaan yang terlanjur dimasukkan ke dalam keranjang, sekuat tenaga menahan air mata yang sepertinya hendak rubuh di matanya. Siapa perempuan hamil yang dipeluk suaminya? Dadanya bertalu dengan sejuta tanya dan kecurigaan, membuat perasaannya makin tak karuan. *** "Tunggulah, Afwan. Sampai bapaknya Aini sembuh. Ibu tak keberatan kamu meninggalkannya, hanya saja ini bukan waktu yang tepat." Suara Ibu terdengar jelas dari dalam rumah. Lutut Aini rasanya goyah dan lunglai. Hampir saja dia rubuh dan terjatuh. Tapi sekuat tenaga Aini memegang gagang pintu ruang tamu yang menghubungkan teras dan ruang depan di mana di dalamnya ada suami dan ibu mertua Aini juga ada suara perempuan yang tidak Aini kenal. "Tapi aku lelah berpura-pura, Bu. Aku tidak pernah mencintai Aini, lagipula...Mirna sudah mau melahirkan buah cintaku." Kali ini, suara Afwan yang terdengar. Nada suaranya lirih tapi seperti ribuan palu godam di d**a Aini. Aini menegang. Apa maksudnya buah cinta dalam kalimat Mas Afwan? Apakah perempuan itu istrinya? Bukankah selama ini Afwan tak pernah menyentuhnya dengan alasan ada masalah dengan kelaki-lakiannya, tapi mengapa perempuan itu bisa hamil? Tuhan, apakah selama ini Afwan berbohong? Tega sekali. Aini tersedu. "Ibu tahu, kau terpaksa menikahi Aini. Tapi setidaknya, bersabarlah sampai Bapak Aini sembuh." Terdengar ibu mertua Aini menenangkan. Terdengar desah napas Afwan yang berat. "Ingat Afwan. Hutang Budi keluarga kita pada bapaknya Aini sangat besar. Jadi tetaplah bersikap baik, sampai segalanya memungkinkan." "Tapi, aku tidak sanggup lagi lebih lama berpura-pura manis, sementara Aini terus menuntut hak nya sebagai istri." Suara Afwan terdengar tertekan. "Sabarlah, Afwan. Dia pasti percaya ada masalah dengan reproduksi mu. Bukankah kau selama ini selalu mengunjungi dokter Andrologi? Sekarang pergilah, bawa Mirna ke tempat orang tuanya. Untuk sementara biarkan di sana sampai semuanya aman." Astaghfirullah. Aini merintih dalam hati. Kalimat Ibu yang panjang lebar ibarat tuba yang terasa begitu pahit bagi Aini. Sakit. Deg. Serr. Ya Allah, apakah ini jawaban dari semua teka-teki tentang sikap Afwan selama ini? Kenapa aku mendapatkan jawaban justru di rumah mertuaku sendiri, jerit Aini terluka. Orang yang Aini anggap bijaksana dan tanpa cela. Padahal pagi-pagi sekali, Aini mengendarai mobilnya dengan kecepatan penuh berharap bisa mengadu pada Ibu mertua tentang apa yang dilihatnya kemarin sore tentang Afwan dan perempuan hamil yang digandengnya. Tapi apa faktanya? Afwan dan Ibu bersekongkol. Manusia-manusia yang dikiranya tulus dan penuh cinta ternyata tak lebih dari serigala-serigala berbulu domba. Mereka menyembunyikan kepalsuan termasuk menyembunyikan madu untuk Aini. Mereka bersikap manis hanya untuk mencari waktu dan saat yang tepat untuk melemparkan dan mencampakkannya. Kejam sekali. Mata Aini basah. Lututnya goyah dengan tangan tak lagi sanggup menopang tubuhnya. Aini tersungkur dengan d**a yang porak poranda. d**a Aini turun naik dengan kepala yang terasa berputar, sampai Aini tidak menyadari kalau Afwan dan Mirna -istri mudanya- telah membuka pintu dengan niat segera pergi dari tempat itu untuk menghindari Aini. Aini masih sibuk menyeka air matanya yang tiba-tiba mengalir deras laksana sungai di musim hujan. Apa yang dia saksikan dan dia dengar jauh lebih menusuk dari sebuah perselingkuhan. Dikhianati mungkin sangat menyakitkan tapi mendapati kenyataan kalau diri tak berarti dan berharga jauh lebih menyakitkan. Aini hancur. Ribuan bunga cinta yang selalu bermekaran di dadanya untuk Afwan layu seketika. Tak ada lagi desir rindu di dadanya, yang ada adalah bongkahan luka yang terasa berdenyut ngilu memenuhi relung kalbunya. Aini masih terisak pilu. Saat Afwan berdiri kaku di hadapannya. Afwan terpaku, genggaman tangannya di pinggang Mirna terasa dingin. Dia tidak menduga mendapati Aini ada di depan pintu. Bibirnya tergetar dengan wajah memucat. Mata kaget Afwan bertemu bongkahan luka di tatapan Aini. "Aini?" Suara Arfan terdengar shock. Aini tengadah, mata beningnya penuh air mata. Seketika bibir itu bergetar, Suaranya terdengar lirih. "Terimakasih atas dusta mu, Mas. Terimakasih atas kepalsuan yang kau torehkan dalam hidupku, terimakasih kau telah menipuku dengan berpura-pura impoten." Aini bangkit. Menyeka air matanya dengan sisa tenaga yang masih dimilikinya. Tatapannya beku dan dingin ke arah Afwan, laki-laki yang telah menganugerahinya kepalsuan dan penantian semu yang menyakitkan. "Selamat atas kehadiran buah cintamu di rahim perempuan selainku. Berhentilah berpura-pura, karena aku pastikan, aku akan pergi dari hidupmu saat ini juga. Selamat tinggal." Aini tiba-tiba bangkit, sekilas mengulas senyum pahitnya. Dengan langkah sedikit terhuyung menyeret langkah menuju mobil yang diparkir di halaman rumah Ibu mertuanya. "A-aini, tunggu. Aku bisa jelaskan," kata Afwan tercekat. Tangannya mengulur ingin mencegah kepergian Aini. Aini hanya tersenyum lirih dan menepis tangan Afwan. Langkahnya gegas meninggalkan sosok laki-laki yang tega memberinya luka di saat cintanya begitu menggebu. "Aini," panggil Afwan berusaha mengejar langkah Aini, tapi sia-sia. wajah dan tatapan Aini membeku. Aini tetap memasuki mobil dan dengan kecepatan tinggi melakukannya meninggalkan rumah Ibu. Afwan terpaku. Menatap kepergian Aini sampai mobil Aini hanya berupa noktah kecil dan menghilang. Afwan termangu, ada perasaan sepi saat menyadari kepergian Aini sepertinya untuk selamanya.

editor-pick
Dreame-Editor's pick

bc

Tentang Cinta Kita

read
191.4K
bc

Dinikahi Karena Dendam

read
207.0K
bc

Siap, Mas Bos!

read
14.1K
bc

My Secret Little Wife

read
99.9K
bc

Single Man vs Single Mom

read
97.1K
bc

Iblis penjajah Wanita

read
3.8K
bc

Suami Cacatku Ternyata Sultan

read
15.7K

Scan code to download app

download_iosApp Store
google icon
Google Play
Facebook