bc

My Crazy Husband (BAHASA INDONESIA)

book_age16+
8.2K
FOLLOW
97.1K
READ
billionaire
possessive
friends to lovers
playboy
CEO
comedy
sweet
bxg
office/work place
like
intro-logo
Blurb

Pernah gak sih kalian membayangkan tiba-tiba menikah dengan seseorang yang sudah menjadi sahabat kalian bahkan sejak kalian masih menjadi sel telur? Tentu tidak bisa dibayangkan bukan? Sama halnya dengan kisah Luna Nadifa yang diajak menikah secara paksa oleh sahabatnya Noah Arlando. Ya memang Noah tampan, kaya raya, masa depannya cerah, namun dia gila. Iya, GILA bin m***m! Ah kalau tidak percaya ikuti saja kisah mereka.

Eitssss cerita ini gak mengandung bawang, jadi kalau yang butuh hiburan silahkan mampir hehehe... JANGAN BACA TENGAH MALAM. Takutnya suara ketawa kuntilanak kalah saing sama suara ketawa kalian baca cerita ini wkwkwk

chap-preview
Free preview
Part 1

Noah POV

Hai, kenalin namu gue Noah, Noah Arlando, kerenkan nama gue? Ya memang, tapi wajah gue jauh lebih keren. Tau dewa yunani? Seperti itulah sempurnanya pahatan wajah gue yang diciptakan secara tidak bercanda. Badan gue yang tinggi tegap dengan tinggi badan 183cm, rahang yang terpahat begitu sempurna dan tegas, mata tajam berwarna kecoklatan, hidung mancung, bibir ukuran tidak terlalu tipis maupun tebal, bentuk wajah yang simetris, ah susahlah mendeskripsikan wajah gue ini. Kegantengan ini kadang bikin gue bingung, ini anugrah atau kutukan. Wajah ganteng ini bikin gue gak bisa jauh-jauh dari kaum hawa. Wajah ini bikin gue selalu berdekatan dengan yang bukan muhrim gue. Gue juga bingung kenapa, tapi gue gak pernah bisa nolak, wanita terlalu uwuuwu untuk dianggurin.

Kayak sekarang, ruang kerja gue udah berantakan karena ulah Zaskia yang sangat agresif. File-file penting yang harusnya gue tanda tangani udah berserakan dibawah berganti dengan Zaskia yang kini sedang duduk dengan begitu menggoda dengan penampilan yang sudah cukup berantakan karena ciuman panas kami bebrapa menit yang lalu. Gue kasih Zaskia jeda agar dia bisa menikmati kegantengan gue yang gak ada obatnya ini. Oh iya, gue dan Zaskia baru ketemu tadi pagi selesai meeting. Dia adalah sekretaris dari client gue.

“Mau disini aja atau ke apartemen aku?” Zaskia bertanya sambil memainkan dasi gue bikin gue uget-uget. Gue tersenyum simpul tampak berfikir. Disini boleh juga, tapi di apartemen pasti lebih menarik.

Baru gue mau menjawab, tiba-tiba terdengar suara ponsel gue yang menggangu suasana. Gue hanya melirik malas kearah ponsel gue di meja. Gue lihat siapa yang menelfon dan tertera ‘Yang Melahirkanku’. Ah mama apaan sih ganggu aja.

“Mau ke apartemen, tapi udah nanggung,” gue berkata pada Zaskia membuat ia tampak tersenyum malu-malu. Gue kembali menarik dagu Zaskia dan mencium bibir tebalnya yang menggiurkan. Zaskia kembali mengalungkan tangannya dileher gue bikin ciumannya makin dalam.

Lagi-lagi ponsel gue berdering, sial gue lupa matiin telfonnya. Gue melepaskan ciuman kami, kalau udah ditelfon berkali-kali gini, tandanya gue dalam bahaya kalau gak angkat. Akhirnya gue menjauh dari Zaskia dan memutuskan buat mengangkat telfon dari mama sebentar.

“NOAHHHHHH!!!!” Gue reflex menjauhkan ponsel gue dari telinga saat mendengar suara teriakan mama. Buset dah, mama abis makan malam pakai toa kali ya.

“Ma apaan sih teriak-teriak gitu. Kalau gendang telinga noah robek, mama mau gantiin pakai gendang marawisan?”

“Gak usah banyak ngomong ya kamu. Mama tau yang kamu kerjakan sekarang.”

“Apaan sih, orang Noah lagi tanda tanganin kontrak, yeee sok tau.”

“Heh gak usah bohong, kamu itu mama yang ngelahirin, bukan hadiah ciki-ciki, jadi mama tau kelakuan kamu. Pasti kamu sekarang lagi m*****k salah satu kaum hawakan!” waduh, dari mana mama tau? Apa jangan-jangan mama masang cctv ya di ruang kerja gue. Wah udah gak ada tempat yang aman lagi buat m***m di dunia ini kayaknya.

“Buruan pulang!!!”

“Bentar lagi ma.”

“Pulang!!!”

“Iya, iya, pulang.”

Gue langsung mematikan telfon dari mama. Mau ditarok dimana harga diri gue sebagai pria ganteng nan playboy kalau disuruh-suruh pulang gini saat lagi enak-enaknya. Mama benar-benar keterlaluan banget deh.

Gue menatap Zaskia yang dari tadi kayaknya memperhatikan gue. Maaf sayang, kayaknya kita gak bisa melanjutkan kenikmatan dunia ini.

“Maaf aku kayaknya harus pulang deh.”

“Ha? Kok pulang? Kita kan…”

“Iya soalnya kata mama aku kucing aku mau lahiran, jadi kasihan gak ada yang mendampingi, jadi aku harus pulang. Kita ketemu lagi kapan-kapan ya, bye!” gue melambaikan tangan pada Zaskia terus ninggalin dia gitu aja karena gue harus cepat-cepat sampai rumah sebelum nama gue dicoret dari surat wasiat. Kan susah ntar, masa ganteng-ganteng gembel.

***

“Ma… anak ganteng mama pulang. Aaawwww ma ngapain sih disemprot-semprot gini, emangnya Noah taneman.” Gue menangkis semprotan mama. Baru aja sampai masa udah disemprot-semprot aja.

“Kamu harus dibersihin dulu sebelum masuk rumah. Sekalian tu otak kotor kamu harusnya dibersihin.” Orang tua yang suka banget ngatain anaknya kayaknya Cuma emak gue doang. Gue mengikuti mama yang udah terlebih dahulu memasuki rumah.

“Eh Noah Arlando!”

“Iya ibu Tari Cantika Putri,” balas gue saat mama tiba-tiba berbalik dan menatap gue tajam.

“Kamu ingat ya baik-baik ucapan mama malam ini. Mama mau kamu segera menikah. Udahan main-maainnya atau nama kamu, akan mama coret dari surat warisan serta mama coret dari KK, ngerti?!” gue melongo mendengar ucapan mama. Apa-apaan tu kayak gitu, nikah? Gue, Noah Arlando nikah? Yang bener aja.

“Apaan sih ma. Noah itu masih muda, masih mau senang-senang. Nikah itu bisa nanti-nanti.”

“Oh yaudah kalau gitu, siap-siap aja angkat kaki dari rumah ini. Mama sih ogah punya anak bujangan tua lapuk.”

“Ma, Noah masih muda. Ma… Mama…” mama melenggang gitu aja ke kamar tanpa mau mendengar penjelasan gue. Gini nih kalau emak-emak udah ngomong, apalagi nyonya besar gini, pasti gak bisa dibantah. Minta tolong sama papa pasti juga gak bakal ketolong kalau mama udah ngomong. Mana papa suami-suami takut istri, pasti bakal ngikut aja.

Gue mengusap wajah gue frustasi. Gue mau nikah sama siapa coba? Au ah, gue gak mau pikirin, entar gue stress, muncul jerawat, pori-pori gue jadi gede. Jangan sampai! Mending gue istirahat.

“Eh Noah bentar, mama kelupaan?” langkah gue terhenti saat tiba-tiba mama berbalik kembali menghampiri gue. Nah berubah pikirankan? Gue udah yakin, nyokap gue gak mungkin tega sama anak satu-satunya ini. Siapa lagi coba yang bakal ngabisin harta keluarga kalau bukan gue. Jadi gak mungkin gue di keluarin dari keluarga ini.

“Sekarang kamu udah gak punya lagi sekretaris, jadi kamu harus cari sekretaris sendiri.”

“Ha???” gue melongo heran, pasalnya gue kan udah punya sekretaris yang baru direkrut mama beberapa hari yang lalu.

“Amanda resign, kamu tu emang bener-bener ya, mama ampun deh gak tau lagi harus gimana.”

“Apaan sih ma? Noah gak ngerti.”

“Kamu ngapain godain Amanda? Kamukan tau dia baru nikah minggu lalu. Kamu bikin dia takut. Gak semua cewek ya bisa tergoda sama kegantengan kamu. Mama sama papa bikin kamu seganteng ini bukan buat tebar pesona, jadi jangan disalah gunakan.” Gue mencibir dengan omongan mama. Kalau gak digunain sayang dong.

“Pokoknya mama udah angkat tangan deh, kamu cari sendiri sekretaris. Bulan depan proyek perusahaan lagi banyak-banyaknya. Jadi jangan salah pilih.” Setelah ngucapin kalimat itu, mama langsung pergi ke kamar. Nambah lagi deh masalah gue kayaknya nih.

***

Meskipun mata gue masih sepet, gue bela-belain buat ke bandara pagi-pagi gini. Tadi pagi gue dapat telfon dari Luna, sahabat gue sejak kecil. Luna beberapa bulan belakangan ini lagi ngikutin pelatihan menulis di Sidney. Luna memang bercita-cita menjadi penulis sejak dia kecil. Dulu waktu kecil dia sering nulis surat buat gue, bahkan sampai sekarang suratnya masih gue simpan. Ya meskipun isinya banyak yang gak penting, contohnya minta beliin ice cream, boneka baru, ngajak nonton atau sebagainya. Padahal dia bisa aja chat gue, tapi dia lebih suka nulis surat. Waktu SMP kemampuan nulisnya meningkat, dia mulai nulis di madding sekolah, entah itu nulis cerpen, nulis artikel, atau apa ajalah yang berisi informasi-informasi penting. Saat SMA pun dia ngelkuin hal yang sama, dia juga aktif ikut lomba-lomba menulis dan selalu menang. Dia juga aktif di osis dan jadi sekretaris karena kemampuan mengetik dan membuat surat dia juga bagus. Ya pokoknya dia siswa yang aktif lah.

Nah kalau gue, seperti anak-anak cowok pada umunya apalagi yang kalangan populernya, gue aktif di olah raga. Gue kapten tim futsal waktu SMP dan jadi kapten tim basket waktu SMA. Meskipun kesukaan kami beda, tapi gue dan Luna tetap bersahabat baik dari dulu sampai sekarang. Bahkan gue selalu men-support Luna kalau dia ikutan lomba, dan dia selalu support gue saat lagi tanding.

Oke, balik lagi ke Luna. Mata gue mengitari bandara mencari keberadaan Luna. Harusnya jam segini dia udah sampai sih.

“Noahhhh…” telinga gue mencari asal suara saat dengar ada yang manggil. Gue tersenyum saat lihat Luna lambaiin tangannya. Udah kayak Rangga sama Cinta aja ketemu di bandara gini. Gue menghampiri Luna yang tampak kesusahan bawa kopernya yang gede banget.

“Ah gue kangen banget.” Luna langsung lompat memeluk gue. Gue langsung membalas pelukan Luna erat. Jujur gue juga kangen banget. Kami gak terbiasa jauhan, jadi sekali jauhan rasanya susah banget. Ya sebenarnya gue sering ke Sydney buat nemuin Luna, kadang seminggu sekali gue kesana. Apalagi kalau udah dengar Luna ngerengek minta gue temui, saat itu juga gue akan berangkat. Tapi udah sebulan gue gak temui dia karena gue ada beberapa urusan pekerjaan dan hampir setiap hari meeting kadang meeting di luar kota atau di luar negri.

“Gue lebih kangen.” Gue melihat Luna yang natap gue sambil tersenyum sumringah.

“Gue laper.”

“Ya udah makan yuk,” ajak gue yang langsung dibalas Luna dengan anggukan antusias.

“Bawain ya.” Luna langsung kasih koper besarnya ke gue dan melenggang pergi gitu aja. Emang bener-bener ya ni orang. Sepaling tidak jalan disamping gue kek, ini main pergi aja. Kalau ada yang lihat, gue ini CEO paling berpengaruh di dunia bisnis Indonesia.

***

“Jadi gimana, apa yang lo dapat setelah berbulan-bulan di Sidney?” tanya gue disela-sela sarapan kami.

“Banyak, gue mulai belajar jadi copy writer disalah sata perusahaan iklan terbesar di Sidney. Jadi nanti gue berencana buat kerja disalah satu perusahaan iklan terus gue bisa sambilan nulis novel,” cerita Luna antusias. Gue mengangguk paham, dari dulu dia selalu bersemangat dalam hal apapun.

“Bagus.”

“Kalau kerjaan lo gimana?” tanya dia.

“Lancar. Lo lupa sahabat lo ini punya otak bisnis yang bagus?” gue tersenyum bangga sambil menunjuk otak gue yang malah bikin Luna mencibir.

“Iya, selain punya otak bisnis, lo juga punya otak m***m!” sekarang giliran gue yang mencibir, ya namanya juga laki-laki, wajarlah.

“Tapi gue lagi ada masalah,” kata gue memasang wajah murung.

“Masalah apa?” Luna menatap gue serius sambil memasukkan sepotong roti ke dalam mulutnya.

“Gue lagi butuh sekretaris karna sekarang kursi sekretaris gue kosong.”

“Ya udah tinggal cari.”

“Gak semudah itu Lun.”

“Terus gimana?”

“Please, mau ya jadi sekretaris gue.” Gue menggenggam kedua tangan Luna dengan tatapan memohon. Entah kenapa sejak malam hanya Luna yang terpikir oleh gue untuk mengisi jabatan sebagai sekretaris di perusahaan.

“Gue? Enggak ah! Itukan bukan bidang gue.”

“Lah lo kan suka ngetik, lo tinggal ikutin jadwal gue aja.”

“Enggak!”

“Please Lun.”

“Sekali enggak ya enggak.”

“Lun, mau ya ya ya…” gue gak mau kalah. Luna harus jadi sekretaris gue. Gue masang tampang memelas yang paling ganteng yang pernah ada. Gak mungkin Luna gak luluh.

“Please Lun, gue bener-bener gak tau lagi mau minta tolong ke siapa. Mama gak mau tolongin gue lagi. Lagiankan lo belum dapat kerjaan, selagi lo nunggu dapat kerjaan aja deh gak papa bantuin gue.” Gue lihat Luna diam buat berpikir.  

“Oke, tapi ada syaratnya.”

“Apa?” tanya gue cepat.

“Gue gak mau lihat ada cewek yang lo bawa masuk ke ruang kerja lo. Kantor itu tempatnya kerja, bukan buat tempat m***m!”

“Oke deal!” ya kalau gak di kantorkan bisa ditempat lain. Yang penting Luna mau dulu jadi sekretaris gue.

Gue tersenyum senang yang dibalas Luna dengan senyuman manis juga. Dilihat-lihat sejak pulang dari Sidney Luna makin cantik aja. Ya dari dulu emang cantik sih. Ah selesai juga masalah gue satu.

editor-pick
Dreame-Editor's pick

bc

HELLO KAPTEN

read
96.3K
bc

Marriage A Captain

read
111.5K
bc

Revenge With Love

read
200.1K
bc

You'll Be Mine (Indonesia)

read
205.5K
bc

Hate You but Love You

read
386.8K
bc

Mengejar Cinta Om Ben

read
174.9K
bc

The Unwanted Bride

read
97.2K