bc

Istri Sang Billionaire

book_age16+
2.8K
FOLLOW
12.4K
READ
billionaire
fated
friends to lovers
goodgirl
powerful
boss
sweet
bxg
city
friendship
like
intro-logo
Blurb

Lebih baik dicintai di akhir tapi menjadi yang selamanya

Daripada dicintai di awal tapi hanya singgah sementara

- Sena -

***

Biasanya ada banyak kisah benci jadi cinta. Sena biasa membacanya dalam novel romantis atau menontonnya dalam film.

Namun, siapa sangka, sekarang ia harus mengalami sendiri. Bedanya, Sena tidak pernah membenci sosok pria itu sedikit pun. Hanya kurang menyukainya karena kesalahpahaman pertemuan pertama mereka.

Akibat candaan dengan sahabatnya, yang ternyata adalah adik dari pria itu, justru membuka kisah baru bagi seorang gadis dilematis gagal move on ini.

Dan Kelvin adalah pria yang berhasil membuat Sena perlahan move on dari mantan terindahnya. Sayangnya, pria itu tetap saja penuh misteri. Sikapnya tidak dingin, tapi juga tidak bisa dibilang terlalu hangat.

Kelvin yang berwibawa dan penuh ketenangan. Pria yang datang tiba-tiba dengan pesona tak terduganya. Tujuannya hanya satu, lari dari tuntutan pernikahan yang belum ia harapkan. Lalu, menemukan seseorang yang layak menyandang status sebagai istrinya kelak.

Mampu kah kehadiran Sena mengukir perasaan baru di hati Kelvin? Bisa kah ia mendapatkan gelar impian  kebanyakan kaum hawa di muka bumi, menjadi istri seorang bilionaire sekelas Kelvin? Bukan kah cinta penuh teka-teki?

Simak kisah serunya di sini...

=========

Nantikan kelanjutan ceritanya..

Yuk, Simpan di library masing-masing dengan tap love agar tidak ketinggalan update terbaru nantinya.

Akan mulai ongoing di bulan Maret 2022.

Selamat membaca...

Terimakasih sudah mendukung cerita-cerita sederhanaku. Semoga sehat selalu dan bahagia selalu untuk kita semua.

===============

chap-preview
Free preview
Prolog

"Sejak kapan kamu doyan makanan sehat kayak gini? Biasanya kalau dikasih tahu ngeyel, katanya lebih enak makan indomi geprek," celoteh Sena di sela kunyahan.

Pria di dekatnya masih tenang, menghalangi muka dengan koran. Sena belum tahu siapa yang ada di sana. Gadis itu asik menikmati sandwich.

"Oh ya, semalam nenek nanyain tumben kamu nggak nginep di rumah. Biasanya nongol tiba-tiba. Jangan bilang kalau kamu ke klub begadangan lagi? Kapan sih kamu mau berubah. Minimal buat diri sendiri gitu."

Masih bicara sambil mengunyah, Sena memandang ke arah pria di dekatnya yang bergeming sama sekali. Sangking sebalnya diabaikan, gadis itu langsung menarik paksa dan merebut koran yang sedang dipegang sang pria.

Betapa terkejutnya Sena sampai hampir terjungkal, mendapati sosok di depannya bukanlah Dion yang ia kenal. Melainkan orang asing entah siapa. Ia tak tahu. Gadis itu tersedak dan terbatuk-batuk kaget. Ia menepuk-nepuk dadanya. Pria tersebut bangkit dan menyodorkan minuman pada Sena. Gadia itu terpaksa menerima dan meneguknya kilat. Untung tak begitu panas.

"Kamu siapa?!" pekik Sena.

"Duduklah. Bicara yang sopan," ujar sang pria dengan gaya berwibawanya.

Seketika Sena hanya bisa menurut dan meminta maaf atas kelancangannya barusan.

"Maafkan saya. Saya nggak kenal siapa Anda. Kenapa Anda bisa ada di ruangan atasan saya?"

Pria itu tersenyum sinis. "Atasan kamu? Jadi, ini ruangan bosmu? Saya pikir kamu punya skandal yang cukup signifikan dengan bosmu ya?"

"Hah? Skandal? Saya? Dengan Pak Dion? Nggak mungkin."

"Kamu terlihat santai sekali tadi. Tidak ada kata permisi, atau sejenisnya. Apa begini sikap kalian sehari-hari di belakang layar? Menyembunyikan hubungan di kantor?"

Sena menggelengkan kepala. Agaknya, ia sadar mulai terjadi kesalahpahaman di sini. "Anda salah paham. Hubungan kami nggak seperti yang Anda maksudkan. Lagipula, sebenarnya Anda ini siapa? Kenapa bisa masuk ke sini?"

"Kamu mau tahu siapa saya?"

Sena mengangguk pelan.

"Hubungi Dion. Suruh dia ke kantor sekarang juga. Kalau belum berhasil, kamu foto saya sekarang, dan kirim ke dia."

Walau agak ambigu dengan ide tersebut. Namun, Sena tetap mengikuti instruksinya. Ia sudah berulang kali mencoba menelepon Dion. Nihil. Pria itu akan sangat sulit dibangunkan jam segini. Atau kalau pun sudah bangun, pasti enggan mengangkat telepon pagi-pagi. Seakan paham urusannya tak akan jauh-jauh dari masalah kantor. Alhasil ia pun mengirim foto sesuai yang dikatakan pria di depannya.

Ajaibnya. Beberapa detik berselang, panggilan masuk dari Dion pun diterima oleh Sena.

"Sena! Kamu di mana sekarang?!" seru suara di seberang panggilan. Terdengar suara kepanikan dari nada bicaranya.

"Aku di ruanganmu, Dion! Cepat datang!"

"Dengar. Tolong jaga bicaramu. Jangan bicara macam-macam tentangku. Bersikap sopan dan tenanglah."

"Apa sih maksud kamu? Aku nggak paham."

"Pokoknya kalau dia tanya apa-apa tentangku, jawab aja semua yang baik-baik. Jangan kasih tahu yang jelek-jelek."

"Hah? Misalnya?"

"Kamu bilang aja aku rajin kerja, rajin ibadah, nggak suka aneh-aneh. Gitu pokoknya yang bagus-bagus."

Sena garuk kepala. Ia sudah terlanjur keceplosan sebagian besar keburukan Dion. Mana bisa diralat lagi. Panggilan telepon mendadak ditutup usai pria itu mengatakan akan segera ke kantor sekarang juga. Padahal, baru saja Sena mau bertanya siapa sebenarnya pria yang datang ini.

"Maaf sebelumnya, Anda ini sebenarnya siapa?"

==& ISB &==

editor-pick
Dreame-Editor's pick

bc

Kali kedua

read
184.2K
bc

Imperfect Marriage

read
268.8K
bc

Tentang Cinta Kita

read
136.6K
bc

B̶u̶k̶a̶n̶ Pacar Pura-Pura

read
114.9K
bc

My husband (Ex) bad boy (BAHASA INDONESIA)

read
216.2K
bc

Obsessive Cruel Husband

read
5.7K
bc

Single Man vs Single Mom

read
86.1K
dreame logo

Download Dreame APP

download_iosApp Store
google icon
Google Play